Pelestarian Digital

Pelestarian Digital
Pelestarian Digital adalah tren terkini di semua perpustakaan modern dan arsip. Hal ini diakui sebagai bagian penting dalam mengelola informasi dalam format digital. Sejumlah perpustakaan kemudian mulai menginvestasikan penelitian dan pengembangan intensif untuk memberikan solusi yang memungkinkan kita mempertahankan tujuan digital yang dapat diakses. Sebagian besar solusi ini, bagaimana pun, ditujukan pada institusi yang lebih besar yang memiliki mandat khusus, dan dengan demikian dapat membangun keahlian, sumber daya dan sistem.
Pelestarian digital bukanlah hal yang baru. Ini dimulai saat komputer pertama diperkenalkan. Sejumlah Perpustakaan Nasional, Arsip Nasional, Arsip Data dan institusi budaya lainnya di negara-negara menyelenggarakan program pelestarian digital sejak akhir 1060-an. Program tersebut mencerminkan teknologi dan konten digital yang ada saat itu. Setiap generasi teknologi membawa perubahan kemampuan potensial untuk menciptakan dan melestarikan konten digital dan akan mempengaruhi respons institusional yang sesuai.

Pelestarian digital

Perpustakaan dan Arsip dan Pelestariannya:
Secara tradisional perpustakaan dan arsip telah memainkan peran penting dalam pelestarian usaha intelektual manusia. Mereka telah mengumpulkan, mengatur dan mengelola sumber informasi untuk penggunaan saat ini dan juga untuk keturunan. Fungsi mereka adalah:
1. Menjadi pusat perhatian utama untuk melestarikan pengetahuan manusia, seni kreatif dan bekerja dalam semua format pelestarian.
2. Mengambil tindakan untuk mencegah, menghentikan atau menghambat kemerosotan semua sumber informasi.
3. Memilih metode pelestarian yang paling tepat untuk setiap barang. Hal ini dilakukan melalui penyimpanan bahan dalam kondisi kertas, penanganan dan penanganan yang hati-hati, penggunaan sistem keamanan yang dirancang untuk menghilangkan mutilasi dan pencurian, perbaikan atau penggantian material yang rusak dan penyegaran dan migrasi file elektronik.
4. Ada banyak bahan lain yang nilainya terbayang terutama atau hanya, itu informasi yang dikandungnya. Ketika perbaikan bahan semacam itu menjadi tidak mungkin atau sangat mahal, konten mereka dapat dipelihara melalui pemformatan ulang atau konversi ke media lain. Bahan nilai estetika atau historis yang unik harus dilestarikan dalam bentuk aslinya.
5. Sampai munculnya sumber informasi elektronik, beberapa metode pelestarian yang paling signifikan dan berhasil yang digunakan oleh kedua perpustakaan dan arsip untuk materi cetak mereka adalah sebagai berikut:
  1) Pelestarian untuk perlindungan kebakaran dan pengendalian lingkungan yang memadai; Re-housing bahan cetak berbasis asam; Mikrofilm sumber informasi yang unik dan terancam punah;
  2) Penggunaan kertas berbasis asam bukan kertas berbasis alkali yang lebih rentan terhadap perubahan warna dan peluruhan cepat.

Sifat Pelestarian Digital
Jelas, pelestarian digital lebih dari sekadar menjaga data. Pandangan pelestarian digital sejauh ini dibahas meliputi:
- Pelestarian data sebagai aliran bit;
-  Pelestarian informasi tentang data (biasanya disebut metadata);
- Memastikan bahwa data dapat ditemukan;
- Memastikan bahwa mereka adalah cara yang dapat dilakukan untuk mengambil dan mengakses data; dan
- Menyediakan sarana untuk menciptakan kembali atau menyajikan kembali pengalaman menggunakan data.

Menuntut pengelola pelestarian menentukan pengalaman yang harus dipresentasikan kembali tampaknya membawa kita jauh melampaui apa yang diharapkan dari konservator buku atau catatan kertas /. Di sisi lain, program pelestarian terbaik mungkin telah mengambil pendekatan holistik yang sama dalam menangani materi non-digital.

Repositori digital harus:
- Menerima tanggung jawab administratif untuk materi perpustakaan / arsip;
- Menjadi layak sebagai sebuah organisasi;
- Menjadi berkelanjutan secara finansial dan menggunakan program yang dapat dipertahankan di masa depan;
- Gunakan teknologi, teknik dan prosedur yang sesuai;
- Memiliki sistem yang aman;
- Beroperasi dengan akuntabilitas penuh.

Pemilihan bahan pustaka untuk pelestarian
Kita menyadari bahwa kita tidak bisa melestarikan semuanya, dan tidak ada yang bisa dipertahankan selamanya. Produksi buku dan dokumen dalam masyarakat melek huruf membuat tidak mungkin untuk merenungkan pelestarian tanpa pandang bulu, yang memaksa pustakawan dan arsiparis dalam membuat keputusan sulit.
Jadi, bahan yang dipilih untuk koleksi khusus; Atau yang dipindahkan dari koleksi umum ke koleksi khusus pada waktu berikutnya, memang untuk pelestarian permanen untuk penggunaan jangka panjang dan akan diperlakukan secara berbeda. Dengan kata lain, selektivitas dapat dilakukan pada beberapa tahap dalam keberadaan sebuah buku, dari sebelum diperoleh sampai titik di mana ia dibuang atau ditetapkan untuk penyimpanan permanen.

Pelestarian Digital: Bentuk mikro ke komputer:
Sangat mudah digunakan dan menghemat waktu dalam teknologi informasi terkini seperti komputer, scanner, printer dengan resolusi tinggi, dll. Lihat informasi yang telah kami simpan di fiche, microfilm, buram mikro dan ultra fiche kami, langsung di monitor PC kami, dengan Live, real time viewing di monitor manapun. Ketika kita menemukan informasi yang kita inginkan, kita bisa menyelesaikan pemindaian resolusi tinggi hanya dalam satu detik dengan hanya "satu klik." Untuk alasan ini kita bisa menggunakan teknologi layar sentuh terbaru untuk dengan mudah membawa informasi tersimpan dalam bentuk mikro di Dunia digital.

Pelestarian Digital dan Waktu Teknologi untuk:
- Mengidentifikasi preseden dan tonggak penting - profesional, organisasi, dan teknologi;
- Menggambarkan kombinasi perkembangan, kejadian dan keputusan yang membawa kita ke tempat kita sekarang, dalam hal teknologi yang menyajikan pelestarian digital;
- Membantu menempatkan teknologi baru dan baru ke dalam konteks program pelestarian digital.

Tantangan dalam Pelestarian Digital:
1. Pelestarian dan khususnya pelestarian digital sangat menantang dan kompleks. Tidak ada media untuk merekam ekspresi kreativitas, pemikiran dan prestasi manusia yang kebal terhadap kerusakan dan pembusukan. Dalam hal ini, pemeliharaan data digital jangka panjang tidak berbeda dengan tantangan yang dihadapi oleh repositori budaya untuk generasi masa lalu.
2. Namun, pelestarian digital menghadirkan tantangan unik tersendiri, yang timbul dari sifat dasar data digital - dapat dibaca oleh mesin, tidak mudah dibaca, tidak seperti proses decoding media tergantung mesin lainnya, seperti film mikro, pemeliharaan data digital. Dalam bentuk yang dapat dipahami manusia melibatkan penggunaan serangkaian teknologi terjalin erat.
3. Pelestarian Digital sangat menantang dari keusangan teknologi perangkat keras, perangkat lunak dan format hingga kerentanan media, kepentingan pemegang saham yang bersaing, masalah organisasi dan hukum dan persyaratan sumber daya.
Kini pelestarian digital dianggap sebagai usaha yang sangat serius, terutama di negara maju. Banyak negara telah menyadari perlunya pelestarian digital dan untuk program khusus yang ditiru. Untuk pengelolaan informasi terbaik, sangat penting bahwa Perpustakaan, Arsip dan Pusat Informasi lainnya di seluruh dunia dilengkapi dengan keterampilan yang diperlukan untuk menangani pengelolaan sumber daya dan pelestarian digital. Dalam hal ini, institusi seperti Perpustakaan Universitas, Perpustakaan Nasional dan Arsip Nasional di negara berkembang dapat memulai penggulungan bola dengan menerapkan kebijakan dan praktik pelestarian digital dengan menggunakan teknologi dan keahlian yang ada dan menjadi ujung tombak prakarsa pelestarian digital nasional untuk menghindari kemungkinan digital hitam. Dari sumber informasi digital nasional mereka.

Sumber artikel asli: http://www.lisbdnet.com/digital-preservation/
         
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Pelestarian Digital"

Terima kasih sudah membaca blog Saya, silahkan tinggalkan komentar

 
Back To Top