The London Library, Penuh Rahasia!

 
London Library, Inggris.
London Library, Inggris.

Perpustakaan London lahir  dalam kemarahan pada tahun 1841, 175 tahun yang lalu.

Pendirinya - Thomas Carlyle, dia dari The History of the French Revolution - dibenci karena harus mempelajari buku di perusahaan orang lain. Di London pada saat itu, hanya itu yang tersedia kecuali Anda membeli buku sendiri - sebuah pilihan yang mahal.

 London tidak memiliki perpustakaan pinjaman sendiri (tidak seperti Leeds, Manchester, Liverpool dan Norwich), dan Public Libraries Act bahkan tidak berkilau di mata bibliofil saat itu.

Carlyle dipaksa bekerja di ruang baca lama Perpustakaan Inggris, studinya terganggu dengan berbagi ruang dengan "snorers, snufflers, wheezers and spitters" di sekelilingnya.

Dia juga tidak bisa berhubungan dengan pustakawan, dan tidak pernah bisa menemukan buku yang dia inginkan. Solusinya Membuat perpustakaan pinjaman sendiri.

Pada tahun 1840 Carlyle mulai menghasilkan dukungan publik, memberikan pidato yang meriah di Tavern Freemason di Covent Garden (sekarang merupakan lokasi Hall Freemason) di mana dia menyarankan bahwa "pembangunan perpustakaan adalah salah satu hal terbesar yang dapat kita lakukan."

Dari pohon oak kecil, pohon oak tumbuh besar dan pada bulan Mei 1841 perpustakaan tersebut mengumpulkan cukup uang untuk membuka pintunya bagi publik. 

Sebenarnya, tiga pohon oak besar tumbuh dari Kedai Freemason. The Geological Society didirikan di sana pada sebuah pertemuan yang diadakan pada tahun 1807. Perpustakaan London datang berikutnya dan pada tahun 1863, Asosiasi Sepak Bola didirikan pada sebuah pertemuan yang berapi-api di mana peraturan sepak bola ditetapkan. Blackheath FC ditolak dalam keinginan mereka untuk mengizinkan "hacking" (menendang lawan di kaki) - sebuah latihan, dengan senang hati kami katakan, bahwa perpustakaan tidak pernah mengizinkannya.

Perpustakaan London beralih dari kekuatan ke kekuatan. Charles Dickens, Harriet Martineau dan John Stuart Mill adalah anggota pendiri; Charles Darwin dan WM Thackeray segera bergabung. Pangeran Albert menyumbangkan £ 50 dan menjadi Pelindung.

Karya-karya besar telah ditulis di sini juga. Carlyle mengirimkan banyak buku tentang revolusi Prancis yang diambil dari rak perpustakaan untuk membantu Dickens menulis Kisah Dua Kota. Bram Stoker bergabung beberapa saat sebelum menulis Dracula. Penulis terkenal dan tokoh masyarakat telah menumpuk di sini sejak saat itu.

George Eliot, TS Eliot, Arthur Conan Doyle, EM Forster, Edward Elgar, Harold Pinter, AS Byatt, Rudyard Kipling, Laurence Olivier, William Gladstone, Arthur Balfour, Winston Churchill: Anda menamainya, mereka telah melewati pintu.

Seruan anggota terkenal terus berlanjut hingga hari ini - dari Simon Schama sampai Antonia Fraser, Claire Tomalin hingga Jeremy Irons.

Serta tempat belajar suci, perpustakaan juga memiliki sejarah yang membanggakan sebagai tempat penugasan. Liftnya yang lambat dulunya merupakan pilihan favorit untuk selingan romantis di sela studi. Iris Murdoch mencatat salah satu kencan pertamanya dengan calon John Bayley di masa depan - setelah menjelajahi perpustakaan selama setengah jam untuk mencari tempat terpencil, mereka menemukan sudut yang sepi di toko buku "kita saling berpelukan di tengah kegelapan ... J menangis".

Belum lama ini beberapa pasangan dari Belfast terlibat dalam perpustakaan tersebut menyusul sebuah proposal yang menundukkan lutut di toko buku.

Bagi banyak penulis, perpustakaan telah menjadi bagian dari jalinan kehidupan mereka. Virginia Woolf berusia 10 tahun saat ayahnya Lesley Stephen menjadi presiden perpustakaan pada tahun 1892, mengalahkan pendukung perpustakaan dan kemudian perdana menteri, William Gladstone. Woolf dan saudara perempuannya Vanessa Bell memproduksi surat kabar masa kecil mereka sendiri pada saat itu (The Hyde Park Gate News) - edisi bulan November 1892 mencatat kesenangan anak-anak pada kemenangan tersebut.

Woolf kurang senang saat suaminya pergi mencari kamus slang untuk mencari kata F, dan melaporkan bahwa halaman itu penuh dengan sidik jari anggota yang pernah ada di hadapannya. Kamus - dan sidik jari - masih ada di rak sehingga anggota dapat memberi tahu diri mereka tentang kata benda leksikon jika mereka perlu.

Bangunan

Tapi tempat ini tidak hanya memiliki sejarah yang menarik - juga merupakan bangunan yang menarik: sebuah labirin tujuh bangunan mengetuk menjadi satu.

Anda tidak akan tahu bahwa fasad sempit di Lapangan St James mengarah ke labirin lebih dari 17 mil rak buku.

Fasad memiliki ilusi tersendiri: para arsitek mencoba membuatnya terlihat lebih tua dan lebih lebar daripada sebenarnya, menyelipkannya di balik bangunan yang benar-benar mendahului itu.

Perpustakaan tidak pernah membuang buku apa pun, dan kehabisan ruang setiap beberapa dekade, namun sejauh ini telah mampu berkembang ke bangunan yang berdekatan - terkadang menyusupkan jalannya secara paksa.

Hilangnya yang terburuk adalah pada bulan Februari 1944 ketika sebuah bom melanda, merusak lima lantai toko buku dan menghancurkan 16.000 buku tentang agama dan biografi. Seorang asisten panik berlari turun dari lantai lima sambil berseru: "Kami telah kehilangan Agama kami", dan memang, sejumlah buku telah dipukul - dengan ironisnya banyak volume sejarah gerejawi Jerman di antara mereka.

Anda masih bisa menemukan buku dengan pecahan peluru yang ada di dalamnya, dan mata yang tajam juga akan memperhatikan bahwa patung Thomas Carlyle memiliki celah di lehernya. Ini digulingkan dari alasnya saat ledakan terjadi dan kepalanya yang terpenggal ditemukan oleh tentara Amerika yang membersihkan puing beberapa hari kemudian.

Di balik layar, asosiasi perpustakaan dengan masa perang juga diperluas dengan tindakan heroik salah satu presidennya, HAL Fisher. Tewas dalam sebuah kecelakaan di jalan pada tahun 1940, dia memainkan peran tak terduga dalam misi rahasia 1943 untuk menipu orang Jerman tentang rencana invasi sekutu untuk Sisilia.

Secara arsitektural, perpustakaan ini sedikit gemuk. Tempat itu penuh dengan portal aneh dan ruang misterius - tidak lebih dari pada di toko buku terkenal. Tumpukan buku setinggi 35ft mendukung empat lantai-lantai grille besi buatan Amerika. Ini adalah kuil industri pembelajaran.

Tanda-tanda misterius ada dimana-mana: peringatan tahun 1930-an untuk mematikan lampu dan membuat tagihan listrik turun; Jari menunjuk jalan menuju sejarah; Peringatan serangan bom.

Meja-meja disekap di sudut-sudut rahasia. Buku-buku dalam koleksi pinjaman berasal dari tahun 1700 sampai sekarang - ada lebih dari satu juta dari mereka, ditempatkan di rak bersama - dan semuanya dapat dipinjam.

Topik dan judul yang luar biasa memicu imajinasi dan seringkali bisa membantu penelitian dengan cara yang paling tidak terduga. Dan kadang-kadang Anda menemukan selasar sejarah yang meringkuk di dalam sampul - buku yang disumbangkan oleh Queen Mary pada tahun 1953, buku-buku dari koleksi Bram Stoker, sumbangan dari EM Forster, bookplates dari Duff Cooper. Dan di kubah Koleksi Khusus (yang dapat diakses di bawah pengawasan), ada koleksi buku lebih lanjut yang berasal dari tahun 1500. Ini mencakup beberapa permata spektakuler - King James Bible 1611, Origin of Species edisi pertama, folio keempat Shakespeare, Seorang Kelmscott Chaucer, dan Asisteno Henry VIII tahun 1521.

Di banyak bagian lain bangunan, perpustakaan menunjukkan perpaduan antara kontemporer dan tradisional. Di ruang Art Room dan Lightwell misalnya, renovasi peraih penghargaan RIBA oleh arsitek Haworth Tompkins memperbarui bahasa ruang yang hampir berusia seabad.

Di jantung Perpustakaan London adalah gereja yang luas. Sejak tahun 1841 telah meminjamkan buku-buku bagus kepada siapa saja yang peduli untuk bergabung. Keceriaan Carlyle telah berubah menjadi sesuatu yang agak ajaib.

Sumber Artikel Asli : https://londonist.com/2016/06/secrets-of-the-london-library               
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "The London Library, Penuh Rahasia!"

Terima kasih sudah membaca blog Saya, silahkan tinggalkan komentar

 
Back To Top