Teknologi RFID di Perpustakaan serta Keuntungannya

Teknologi RFID di Perpustakaan
Teknologi RFID di Perpustakaan
RFID (Radio Frequency IDentification) adalah teknologi terbaru yang digunakan dalam sistem deteksi pencurian perpustakaan. Tidak seperti sistem EM (Electro-Mechanical) dan RF (Radio Frequency), yang telah digunakan di raries lib selama beberapa dekade, sistem berbasis RFID bergerak melampaui keamanan untuk menjadi sistem pelacakan yang menggabungkan keamanan dengan pelacakan material yang lebih efisien di seluruh perpustakaan, termasuk Lebih mudah dan cepat biaya dan debit, inventarisasi, dan penanganan material.

RFID adalah kombinasi teknologi berbasis radio dan teknologi microchip. Informasi yang terdapat pada microchip pada tag yang ditempelkan pada bahan perpustakaan dibaca dengan menggunakan teknologi frekuensi radio tanpa memperhatikan orientasi atau penyelarasan barang (misalnya, teknologi tidak memerlukan penglihatan atau pesawat tetap untuk membaca tag seperti halnya sistem deteksi pencurian tradisional ) Dan jarak dari item bukan faktor penting kecuali dalam kasus gerbang keluar ekstra lebar. Koridor di pintu keluar gedung bisa selebar empat kaki karena tag bisa dibaca pada jarak hingga dua kaki oleh masing-masing dua sensor keluar paralel. [Alat yang digunakan untuk sirkulasi dan inventarisasi biasanya disebut "pembaca" sedangkan yang digunakan pada bangunan di luar biasanya disebut "sensor."]

Tag atau target yang digunakan dalam sistem RFID dapat menggantikan target deteksi dan barcode EM atau RF, walaupun sistem yang diperkenalkan pada tahun 2000 hanya mengganti kode barcode dengan keyakinan bahwa EM lebih unggul dari RFID untuk keamanan. [3M memperkenalkan produk RFID komprehensif yang menggantikan EM dan barcode pada tahun 2004].

Keuntungan Sistem RFID

Pengisian Cepat/Pemakaian

Penggunaan RFID mengurangi jumlah waktu yang dibutuhkan untuk melakukan operasi sirkulasi. Penghematan waktu yang paling signifikan dikaitkan dengan fakta bahwa informasi dapat dibaca dari tag RFID jauh lebih cepat daripada dari kode batang dan beberapa item dalam tumpukan dapat dibaca pada saat bersamaan. Meskipun awalnya tidak dapat diandalkan, algoritma anti-c ollision yang memungkinkan seluruh tumpukan untuk diisi atau diberhentikan sekarang tampaknya berfungsi dengan baik.

Penghematan waktu lainnya yang direalisasikan oleh staf sirkulasi sangat sederhana kecuali jika tag RFID mengganti kedua strip keamanan EM atau tag RF dari sistem deteksi pencurian yang lebih tua dan kode etik dari sistem perpustakaan otomatis - yaitu, sistem adalah sistem RFID komprehensif yang menggabungkan keamanan RFID. Dan pelacakan materi di seluruh perpustakaan; Atau itu adalah sistem hibrida yang menggunakan EM untuk keamanan dan RFID untuk pelacakan, namun menangani keduanya bersamaan dengan satu peralatan. [3M telah mengembangkan pembaca yang dapat melakukan keduanya secara bersamaan kecuali rekaman video dan kaset audio. Ini harus tidak peka dan peka dalam operasi terpisah]. Dalam kedua kasus tersebut, bisa ada peningkatan throughput sebesar 50 persen. Penghematan waktu kurang untuk pengisian daripada untuk pemakaian karena waktu yang dibutuhkan untuk pengisian biasanya diperpanjang oleh interaksi sosial dengan pelanggan.
Pembatalan / pengisian daya pelindung yang disederhanakan

Bagi pelanggan yang menggunakan self-charging, ada peningkatan yang nyata karena mereka tidak harus secara hati-hati menempatkan bahan dalam templat yang telah ditentukan dan mereka dapat mengenakan beberapa item sekaligus.

Kehandalan Tinggi

Pembaca sangat handal. Beberapa vendor sistem perpustakaan RFID mengklaim tingkat deteksi hampir 100 persen menggunakan tag RFID. Bukti anekdot menunjukkan bahwa kasusnya bila pembaca berada dalam jarak 12 sampai 14 inci dari tag, namun tampaknya tidak ada data statistik untuk mendukung klaim tersebut.

Ada lebih sedikit alarm palsu dibandingkan dengan teknologi yang lebih tua begitu sistem RFID disetel dengan benar. Perpustakaan yang dihubungi yang memiliki pengalaman dengan sistem keamanan EM dan RFID, melaporkan pengurangan 50 sampai 75 persen.

Beberapa sistem RFID memiliki antarmuka antara sensor keluar dan sistem sirkulasi untuk mengidentifikasi barang-barang yang bergerak keluar dari perpustakaan. Adalah pelindung untuk keluar perpustakaan dan tidak dicegat, perpustakaan setidaknya akan tahu apa yang telah dicuri. Jika kartu patron juga memiliki tag RFID, perpustakaan juga akan dapat menentukan siapa yang menghapus barang-barang tersebut tanpa menagihnya dengan benar. Namun, penulis belum bisa mengidentifikasi perpustakaan yang telah menerapkan fitur keamanan ini.

Sistem RFID lainnya menyandikan status sirkulasi pada tag RFID. Hal ini dilakukan dengan menunjuk sedikit sebagai bit "pencurian" dan mematikannya pada saat pengisian daya dan pada saat pelepasan. Jika bahan yang belum terisi dengan benar diambil melewati sensor keluar, alarm darurat akan dipicu. Pilihan lainnya adalah menggunakan bit "pencurian" dan antarmuka online ke sistem perpustakaan otomatis, yang pertama memberi sinyal alarm langsung dan yang kedua untuk mengidentifikasi apa yang telah dilakukan.

Inventarisasi kecepatan tinggi

Keuntungan unik dari sistem RFID adalah kemampuan mereka untuk memindai buku di rak tanpa memberi tahu mereka atau mengeluarkannya. Pembaca inventori genggam dapat dipindahkan dengan cepat melintasi rak buku untuk membaca semua informasi identifikasi yang unik. Dengan menggunakan teknologi nirkabel, tidak hanya mungkin untuk memperbarui inventaris, namun juga untuk mengidentifikasi item yang tidak sesuai.

Penanganan material otomatis

Aplikasi lain dari teknologi RFID adalah penanganan material secara otomatis. Ini termasuk sistem penyortir dan penyortiran yang dapat memindahkan bahan pustaka dan memilahnya menurut kategori ke tempat sampah terpisah atau ke gerobak terpisah. Hal ini secara signifikan mengurangi jumlah waktu staf yang dibutuhkan untuk bahan siap pakai untuk reshelving. Mengingat tingginya biaya peralatan, aplikasi ini belum banyak digunakan. Ada sekitar 40 sistem yang digunakan di Amerika Utara pada kuartal pertama tahun 2004.

Umur tag panjang 

Akhirnya, tag RFID bertahan lebih lama daripada barcode karena tidak ada yang berhubungan dengan mereka. Sebagian besar vendor RFID mengklaim minimal 100.000 transaksi sebelum tag mungkin perlu diganti.

Demikian penjelasan mengenai RFID di Perpustakaan serta Keuntungan RFID di Perpustakaan

Sumber : ALA (American Library Association
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Teknologi RFID di Perpustakaan serta Keuntungannya"

Terima kasih sudah membaca blog Saya, silahkan tinggalkan komentar

 
Back To Top