Monday, June 19, 2017

Library of Congress : Perpustakaan Terbesar di Dunia

     Perpustakaan Kongres, merupakan perpustakaan nasional de facto Amerika Serikat dan perpustakaan terbesar di dunia. Koleksinya tumbuh dengan kecepatan sekitar dua juta item per tahun, itu mencapai lebih dari 155 juta item pada tahun 2012. Library of Congress melayani anggota, komite, dan staf Kongres AS, lembaga pemerintah lainnya, perpustakaan di seluruh negeri dan dunia, peneliti, seniman, dan ilmuwan yang menggunakan Sumber dayanya. Ini adalah pusat layanan perpustakaan nasional bagi orang buta dan cacat fisik, dan ini menawarkan banyak konser, kuliah, dan pameran untuk masyarakat umum. Mereka yang berada di luar area Washington, D.C., memiliki akses ke sumber elektronik yang berkembang di perpustakaan melalui situs web Library of Congress di http://www.loc.gov.

     Perpustakaan ini didirikan pada tahun 1800 dengan $5.000 disesuaikan oleh Kongres ketika ibukota A.S. pindah dari Philadelphia, Pennsylvania, ke Washington, D.C. Bangunan ini berada di dalam gedung Capitol baru, yang tinggal selama hampir satu abad. Namun, pada tanggal 24 Agustus 1814, selama Perang 1812, koleksi asli perpustakaan yang terdiri dari 3.000 jilid dihancurkan saat Inggris membakar Capitol dan juga Gedung Putih. Untuk membangun kembali koleksi perpustakaan tersebut, Kongres, pada tanggal 30 Januari 1815, menyetujui pembelian perpustakaan pribadi mantan presiden Thomas Jefferson dari 6.487 buku seharga $23.950. Pada malam Natal 1851, api lain menghancurkan dua pertiga koleksi. Banyak dari volume sejak itu telah diganti.

     Pustakawan Kongres Ainsworth Rand Spofford (1864-97) adalah orang pertama yang mengusulkan agar perpustakaan dipindahkan ke bangunan khusus. Dia juga berperan dalam menetapkan undang-undang hak cipta tahun 1870, yang menempatkan Kantor Hak Cipta di Perpustakaan Kongres dan mewajibkan setiap orang yang mencari hak cipta untuk menyediakan dua salinan buku kerja, pamflet, peta, foto, musik, dan cetakan-sampai Perpustakaan.

     Sebagian besar sebagai akibat dari visi Spofford, koleksi perpustakaan yang berkembang melampaui ruang di Capitol. Pada awal abad ke-21 kompleks Library of Congress di Capitol Hill mencakup tiga bangunan yang berisi 21 ruang baca umum. Gedung Thomas Jefferson (awalnya disebut Perpustakaan Kongres, atau Gedung Utama) menampung Ruang Baca Utama. Dirancang dengan gaya Renaisans Italia, selesai pada tahun 1897 dan dipulihkan dengan indah 100 tahun kemudian. Gedung John Adams, yang selesai dibangun pada tahun 1939, menerima nama saat ini pada tahun 1980 untuk menghormati presiden yang pada tahun 1800 menandatangani undang-undang kongres yang mendirikan perpustakaan tersebut. The Adams Building dibangun dengan gaya Art Deco dan berhadapan dengan marmer Georgia putih. Gedung Memorial James Madison, bergaya modern, didedikasikan pada tahun 1980. (Pada tahun yang sama Gedung Utama ditunjuk sebagai Gedung Thomas Jefferson) Gedung Madison lebih dari dua kali lipat ruang Capitol Hill yang tersedia di perpustakaan. Pertumbuhan koleksi yang terus berlanjut dalam berbagai format selama tahun 1980an dan 90an mengharuskan relokasi di luar lokasi beberapa bahan ke fasilitas penyimpanan di Fort Meade, Maryland, dan ke Kampus Packard untuk Pusat Konservasi Visual Audio di Culpeper, Virginia , Fasilitas perpustakaan yang canggih untuk pelestarian audiovisual.

     Pada hari kerja rata-rata, perpustakaan menerima sekitar 15.000 item dan menambahkan sekitar 11.000 dari koleksi ini. Sebagian besar karya di perpustakaan koleksi diterima melalui proses deposit hak cipta yang disebutkan di atas. Materi juga diperoleh melalui pemberian hadiah, pembelian, dan sumbangan dari sumber-sumber swasta dan lembaga pemerintah lainnya (negara bagian, lokal, dan federal), katalogisasi Perpustakaan di Publikasi (pengaturan persiapan publikasi dengan penerbit), dan pertukaran dengan perpustakaan di Amerika Serikat dan di luar negeri. Item yang tidak dipilih untuk koleksi perpustakaan atau program pertukaran ditawarkan gratis ke agen federal, lembaga pendidikan, perpustakaan umum, atau organisasi nirlaba lainnya yang bebas pajak. Antara 2008 dan 2012, jumlah buku katalog dan bahan cetak lainnya meningkat dari 32 juta menjadi 35,8 juta, naskah dari 61 juta sampai 68 juta, memetakan dari 5,3 juta menjadi 5,5 juta, lembaran musik dari 5,5 juta sampai 6,6 juta, bahan audio dari hampir 3 juta sampai 3,4 juta, dan bahan visual dari 14 juta sampai 15,7 juta.

      Kira-kira setengah dari koleksi buku dan koleksi buku itu berbahasa Inggris. Sebanyak 470 bahasa diwakili. Yang sangat penting adalah koleksi perpustakaan yang sangat bagus dalam bahasa Arab, Spanyol, dan Portugis; Koleksi terbesar di banyak bahasa Slavia dan bahasa Asia di luar wilayah geografis tersebut; Perpustakaan hukum terbesar di dunia; Dan koleksi buku langka terbesar di Amerika Utara (lebih dari 700.000 jilid), termasuk koleksi buku abad ke-15 yang paling komprehensif di Belahan Barat. Divisi Manuskrip memegang makalah dari 23 presiden AS, mulai dari George Washington sampai Calvin Coolidge, bersama dengan banyak hakim agung dan pejabat tinggi pemerintahan lainnya, dari penemu seperti Alexander Graham Bell dan Wright bersaudara, dari Pembaru sosial seperti Susan B. Anthony dan Frederick Douglass, dan tokoh budaya seperti Walt Whitman, Irving Berlin, dan Martha Graham.

     Perpustakaan Kongres memberikan bantuan penelitian langsung ke Kongres AS melalui Congressional Research Service (yang awalnya merupakan Layanan Referensi Legislatif), yang didirikan pada tahun 1914. Didirikan pada tahun 1832, Perpustakaan Hukum memberikan penelitian komprehensif kepada Kongres mengenai hal asing, komparatif, internasional, Dan hukum AS, mengumpulkan koleksi sekitar 2,8 juta jilid.

     Library of Congress didukung oleh alokasi langsung dari Kongres - serta hadiah dan sumbangan pribadi - dan telah diperintah sejak 1800 oleh Komite Bersama di Perpustakaan Kongres. Didirikan pada tahun 1990, Dewan James Madison - kelompok penasihat sektor swasta pertama perpustakaan - telah mendukung perolehan ratusan item koleksi (seperti peta 1507 oleh kartografer Jerman Martin Waldseemüller yang pertama kali menggunakan kata "Amerika") dan inisiatif Seperti Festival Buku Nasional tahunan (diluncurkan pada tahun 2001). Ketua dewan pertama, John W. Kluge, juga dianugerahi sebuah pusat ilmiah dan hadiah $ 1 juta untuk pencapaian seumur hidup dalam humaniora. 
     Selain Hadiah Kluge, perpustakaan ini mensponsori banyak penghargaan dan pengakuan pribadi yang mengakui kreativitas dan prestasi dalam humaniora. Ini termasuk posisi penyair penyair, medali Living Legend, Hadiah Gershwin untuk Lagu Populer, dan Duta Besar untuk Sastra Rakyat Muda, di mana perpustakaan menghormati orang-orang yang telah maju dan mewujudkan cita-cita kreativitas individu dengan keyakinan, dedikasi, beasiswa, dan kegembiraan.

     Pada tahun 1994 Perpustakaan Kongres meluncurkan National Digital Library Program (NDLP), membuat tersedia secara bebas di Internet versi elektronik berkualitas tinggi dari bahan sejarah Amerika dari koleksi khusus perpustakaan. Pada akhir tahun dua tahunan perpustakaan pada tahun 2000, lebih dari lima juta item (manuskrip, film, rekaman suara, dan foto) telah dipasang di situs Memori Amerika Perpustakaan, yang terus berkembang dengan cepat. Pada tahun 2012 situs ini telah berkembang untuk memasukkan sekitar 37,6 juta file sumber utama, yang tersedia untuk penggunaan di kelas oleh pendidik sebagai bagian dari Program Pengajaran dengan Sumber Primer Perpustakaan. Juga dapat diakses di situs Web adalah pameran perpustakaan, database bibliografi (katalog akses publik online dan katalog cetak dan foto online), sistem informasi legislatif publik komprehensif yang dikenal sebagai Congress.gov, informasi hak cipta, dan situs Global Gateway untuk perpustakaan. Koleksi internasional dan perpustakaan digital kolaboratif yang dibangun dengan mitra internasional. 

     Terinspirasi oleh keberhasilan situs Global Gateway, pada tahun 2005 Pustakawan Kongres James H. Billington mengusulkan sebuah proyek yang disebut World Digital Library. Tujuannya adalah untuk menyediakan kepada siapa saja yang memiliki akses ke teks dan gambar digital dari "materi unik dan langka dari perpustakaan dan institusi budaya lainnya di seluruh dunia." Buku ini dirancang untuk dapat dicari dalam tujuh bahasa - Arab, Cina, Inggris, Perancis, Rusia, dan Spanyol (bahasa resmi Perserikatan Bangsa-Bangsa), serta Portugis. Pada tahun 2007, Perpustakaan Kongres dan UNESCO menandatangani sebuah kesepakatan untuk membangun situs Web Perpustakaan Digital Dunia, yang diluncurkan pada tahun 2009 dengan sekitar 1.200 pameran digital, termasuk buku, peta, dan lukisan. Pada tahun 2012, 161 mitra di 75 negara memberikan konten ke situs ini. Perpustakaan juga memimpin Program Informasi dan Pelestarian Informasi Digital Nasional, sebuah upaya kolaborasi yang diamanatkan pada tahun 2000 oleh Kongres untuk melestarikan aset digital negara tersebut. 

Sumber Artikel Asli : https://www.britannica.com/topic/Library-of-Congress
Disqus Comments