Monday, June 19, 2017

Bekerja di Perpustakaan : Perspektif Mahasiswa (Perpustakaan Harvard University)

             
              Saya melamar pekerjaan di bagian  peminjaman  langsung pada awal tahun pertama saya. Dengan bayaran $12 per jam, rasanya seperti sebuah pertunjukan besar. Aku salah satu dari banyak mahasiswa yang telah bekerja di Perpustakaan Harvard, yang saat ini mempekerjakan sekitar 600 orang ari kita. Hampir 75% dari karyawan mahasiswa Perpustakaan Harvard bekerja di layanan akses, tetapi kami sudah diwakili di seluruh banyak Departemen termasuk arsip Universitas, Perpustakaan Harvard College, informasi dan layanan teknis, kantor komunikasi ilmiah, dan pelestarian, konservasi dan Digital Imaging.

              Bagian peminjaman langsung berlangsung dalam 2 shift 2 jam yaitu jam, 9-11 pagi dan 11:00 - 1 siang, hari Senin sampai Jumat. Pekerja pagi pergi ke koleksi dan mencari buku untuk dikirim ke sekolah yang berpartisipasi di jaringan Pinjam Langsung, sementara pekerja sore menerima kiriman dari sekolah tersebut dan memprosesnya sehingga buku dapat dikembalikan ke tempat asal mereka. Saya hanya mengalami shift pagi, yang berarti berlari ke Plympton Street dan melewati ruang perayaan Widener's Mass Ave. Pintu masuk jam 8:58 pagi sampai ke kantor tepat pada waktunya.
              Begitu saya berada di kantor berkarpet abu-abu dengan poster, pengingat protokol, dan pesan inspirasional yang ditempelkan di dinding (termasuk satu poster Star Trek vintage yang menampilkan kapal futuristik yang berkobar ke dalam kosmos), tugas pertama pagi itu adalah mencetak permintaan hari itu pada kertas merah muda neon dan memilahnya berdasarkan lokasi. Lalu kami pergi, dua atau tiga orang, membawa gerobak logam reyot ke dalam tumpukan. Perburuan seperti pemulung ini adalah bagian favorit saya dari pekerjaan itu. Semakin banyak waktu yang saya habiskan untuk membaca dengan teliti rak-rak itu, mataku menari melewati puluhan label putih yang bertuliskan cetakan hitam kecil, semakin saya mulai memahami kerumitan organisasi tersebut, melalui  monumentalitas koleksi pengetahuan ini. Seringkali, perhatian saya disita oleh tulang belakang dekoratif atau judul yang keterlaluan. Sulit untuk tidak terganggu. 
               Setelah buku-buku itu terletak, saya akan membawa mereka kembali ke kantor, memindai setiap tarik slip untuk memastikan sistem tersebut mencatat dengan cermat dalam segala hal. Selama J-Term, rekan kerja saya dan saya sempat berlomba melihat siapa yang bisa memindai 40 buku paling cepat. Kami selesai dalam sepersekian detik satu sama lain, tapi aku masih akan berpendapat sampai hari ini bahwa kali kedua adalah milikku.
               Bagian akhir adalah bagian pengepakan pekerjaan. Buku-buku diatur oleh sekolah tempat mereka dikepalai dan dibungkus. Kotak tahan hingga 40 kilogram dan harus diatur dengan hati-hati agar buku tidak rusak saat transit. Ini adalah versi live Tetris, mencoba untuk menemukan pengaturan sempurna ukuran buku, bobot, dan kotak dengan harapan mencapai kesem.
              Saya sadar saya sangat menyukai pekerjaanku. Saya berada di tempat yang dekat dengan siswa yang tidak akan pernah saya temui sebelumnya. Sementara saya tidak bisa berteman dengan mereka semua, tetap saja senang bertemu dan bekerja di samping mereka. Ketika saya akan pergi keluar dan menarik buku yang diminta oleh siswa dari universitas lain, saya melihat sekilas tentang jenis penelitian dan petualangan akademis yang sedang berlangsung di tempat yang jauh. Yang terpenting, saya diberi waktu untuk berkenalan dengan Widener. Selagi hari kelulusan mendekat, inilah saat yang tenang yang harus saya habiskan di antara banyak buku yang membuat saya sangat sedih. 
Sumber Artikel Asli : http://library.harvard.edu/05022017-1043/working-library-students-perspective
Disqus Comments