Selasa, 19 Januari 2021

Bahas Lengkap International Standard Bibliographic Description (ISBD)

Konferensi Internasional tentang Prinsip Pembuatan Katalog (ICCP) (umumnya dikenal sebagai "Prinsip Paris), yang diadakan di Paris pada bulan Oktober 1961 di bawah naungan Federasi Asosiasi Perpustakaan Internasional (IFLA). Tujuannya adalah untuk menjadi dasar standardisasi internasional dalam pembuatan katalog sudah pasti telah tercapai: sebagian besar kode katalog yang dikembangkan di seluruh dunia sejak saat itu telah mengikuti Prinsip secara ketat atau setidaknya sampai tingkat yang tinggi (IFLA-2016). Selain itu juga menekankan perlunya standarisasi dalam deskripsi bibliografi.

Untuk mengatasi masalah tersebut, International Meeting on Cataloging Expert (ICME); disponsori oleh IFLA; diadakan di Kopenhagen pada tahun 1969 membentuk panitia untuk mempelajari masalah standardisasi dalam deskripsi bibliografi. Panitia menetapkan dasar untuk praktek katalog deskriptif seragam internasional dan membentuk kelompok kerja untuk mengembangkan Deskripsi Bibliografi Standar Internasional (ISBD). Panitia menyampaikan laporannya dalam sebuah pertemuan di Liverpool pada tahun 1971 yang dikenal dengan International Standard Bibliographic Description (Monograph) {ISBD (M)}. Edisi pertama ISBD muncul pada tahun 1971, dan pada tahun-tahun berikutnya dibentuk kelompok spesialis lebih lanjut. Program ISBD telah menjadi kontribusi besar IFLA untuk standardisasi bibliografi dan merupakan bagian utama dari program untuk Kontrol Bibliografi Universal. (Harrod’s Librarians ’Glossary - Halaman: 381)

ISBD yang dipublikasikan adalah:

ISBD (M) (Monographs) 1987 (revised edition)
ISBD (S) (Serials) 1988 (revised edition)
ISBD (G) (General) 1992 (revised edition)
ISBD (CM) (Cartographic Material) 1987 (revised edition)
ISBD (NBM) (Non-Book Materials) 1987 (revised edition)
ISBD (A) (Antiquarian) 1991 (2nd revised edition)
ISBD (PM) (Printed Music) 1991 (2nd revised edition)
ISBD (CP) (Component Parts) 1988
ISBD (ER) (Electronic Resources) 1997 (revised from ISBD(CF) (Computer Files)

Tentang ISBD

Deskripsi Bibliografi Standar Internasional (ISBD) adalah seperangkat aturan yang diproduksi oleh Federasi Asosiasi dan Lembaga Perpustakaan Internasional (IFLA) untuk membuat deskripsi bibliografi dalam bentuk standar yang dapat dibaca manusia, terutama untuk digunakan dalam bibliografi atau katalog perpustakaan (Wikipedia). Ini dimaksudkan sebagai standar utama untuk mempromosikan kontrol bibliografi universal, untuk menyediakan secara universal dan segera, dalam bentuk yang dapat diterima secara internasional, data bibliografi dasar untuk semua sumber yang diterbitkan di semua negara. Tujuan utama ISBD adalah dan telah sejak awal menawarkan konsistensi saat berbagi informasi bibliografi.

Tujuan utama dari ISBD adalah untuk menyediakan ketentuan untuk pembuatan katalog deskriptif yang kompatibel di seluruh dunia untuk membantu pertukaran internasional catatan bibliografi antara badan bibliografi nasional dan di seluruh perpustakaan internasional dan komunitas informasi. Tujuan khusus dari ISBD adalah untuk menyediakan transkripsi yang cukup tepat dari halaman judul, dll., Untuk memungkinkan karya yang berbeda dan edisi yang berbeda dari karya yang sama dapat segera diidentifikasi (BYRUM, 2005). ISBD memastikan pencatatan data yang akurat terkait dengan publikasi untuk pertukaran yang mudah. Ini mengenali area tertentu seperti penulis, judul, harga penerbit, dll, yang harus diberikan dengan jelas pada setiap publikasi dan diidentifikasi dengan mudah (Enang, 2008).

Struktur ISBD:

ISBD adalah standar dari IFLA yang dirancang untuk membuat deskripsi bibliografi lebih konsisten di berbagai aplikasi. ISBD memiliki dua fungsi berbeda: untuk menentukan pemilihan dan urutan elemen data yang akan direkam dan untuk menentukan tanda baca yang akan digunakan di dalam deskripsi bibliografi. ISBD dibagi menjadi 8 "wilayah" deskripsi:

1. Judul dan pernyataan area tanggung jawab
2. Area edisi
3. Bahan atau jenis area spesifik sumber daya
4. Area publikasi, produksi, distribusi, dll.
5. Area deskripsi fisik
6. Area seri
7. Area catatan
8. Pengidentifikasi sumber daya dan area ketersediaan

Tujuan ISBD:

1. Untuk mempersiapkan ISBD yang terkonsolidasi dan diperbarui dari ISBD khusus untuk memenuhi kebutuhan juru katalog dan pengguna informasi bibliografi lainnya.
2. Memberikan ketentuan yang konsisten untuk mendeskripsikan semua jenis sumber daya, sejauh memungkinkan keseragaman, dan ketentuan khusus untuk jenis sumber daya tertentu yang diperlukan untuk menjelaskan sumber daya tersebut.

Prinsip ISBD:

1. Tujuan utama dari ISBD adalah untuk menyediakan ketentuan untuk pembuatan katalog deskriptif yang kompatibel di seluruh dunia untuk membantu pertukaran catatan bibliografi internasional antara badan bibliografi nasional dan di seluruh perpustakaan internasional dan komunitas informasi (misalnya termasuk produsen dan penerbit).
2. Tingkat deskripsi yang berbeda akan diakomodasi, termasuk yang dibutuhkan oleh badan bibliografi nasional, bibliografi nasional, universitas, dan koleksi penelitian lainnya.
3. Elemen deskriptif yang diperlukan untuk mengidentifikasi dan memilih sumber daya harus ditentukan.
4. Kumpulan elemen informasi daripada tampilan atau penggunaan elemen tersebut dalam sistem otomatis tertentu akan memberikan fokus.
5. Praktik hemat biaya harus dipertimbangkan dalam mengembangkan ketentuan.

Sejarah ISBD:

Deskripsi Bibliografi Standar Internasional (ISBD) berasal dari tahun 1969, ketika Komite IFLA tentang Katalogisasi (kemudian berganti nama menjadi Komite Tetap Bagian IFLA tentang Katalogisasi, dan sekarang dikenal sebagai Komite Tetap Bagian Katalogisasi IFLA) mensponsori Pertemuan Internasional Ahli Katalogisasi. Pertemuan ini menghasilkan resolusi yang mengusulkan pembuatan standar untuk mengatur bentuk dan isi deskripsi bibliografi. Hasilnya, Komite Pembuatan Katalog mulai bekerja yang pada akhirnya akan menyediakan sarana untuk peningkatan yang cukup besar dalam berbagi dan pertukaran data bibliografi. Karya ini menghasilkan konsep International Standard Bibliographic Description (ISBD), yang kini telah bertahan selama lebih dari 30 tahun. Format individu yang menerapkan konsep ISBD sekarang digunakan oleh agen bibliografi, kode katalog nasional dan multinasional, dan pembuat katalog di berbagai perpustakaan di seluruh dunia, karena potensinya untuk mempromosikan berbagi catatan.

ISBD yang pertama adalah Deskripsi Bibliografi Standar Internasional untuk Publikasi Monografik (ISBD (M)), yang muncul pada tahun 1971. Pada tahun 1973, teks ini telah diadopsi oleh sejumlah bibliografi nasional dan, dengan terjemahan dari teks asli bahasa Inggris ke dalam beberapa bahasa lain, telah diperhitungkan oleh sejumlah komite katalog dalam menyusun ulang aturan nasional untuk deskripsi. Komentar dari pengguna ISBD (M) mengarah pada keputusan untuk menghasilkan teks revisi yang diterbitkan pada tahun 1974 sebagai "Edisi standar pertama."

Pada tahun 1975, Komite Pengarah Bersama untuk Revisi Aturan Katalogisasi Anglo-Amerika mengusulkan kepada Komite IFLA untuk Katalogisasi bahwa deskripsi bibliografi standar internasional umum yang sesuai untuk sebagian besar jenis sumber perpustakaan harus dikembangkan. Hasilnya adalah ISBD (G) yang diterbitkan pada tahun 1977. ISBD (M) kemudian direvisi agar sesuai dengan ISBD (G), dan "Edisi standar pertama direvisi" diterbitkan pada tahun 1978.

Sumber : https://www.lisbdnetwork.com/international-standard-bibliographic-description-isbd/
Disqus Comments