Sunday, April 8, 2018

11 Perpustakaan Terindah di Afrika

1. Perpustakaan Alexandria


Perpustakaan yang paling terkenal di Afrika adalah Perpustakaan Alexandria - penghormatan modern ke perpustakaan kuno yang terkenal.
Terletak di pantai di Alexandria dekat tempat perpustakaan kuno berdiri, Perpustakaan menawarkan cukup ruang untuk lebih dari delapan juta buku. Biaya pembangunan telah membuat keajaiban perpustakaan dengan dana terbatas untuk membeli buku. Sampai sekarang, koleksinya sekitar satu juta, setengahnya disumbangkan dari Perpustakaan Nasional Prancis. Perpustakaan ini menyimpan koleksi buku berbahasa Prancis terbesar di Afrika dan yang terbesar keenam di dunia. Sisanya kebanyakan berbahasa Arab dan Inggris.
Kompleks ini juga menampung sebuah pusat konferensi, empat museum, sembilan belas galeri seni, planetarium, laboratorium restorasi manuskrip, perpustakaan multimedia, perpustakaan untuk peta, perpustakaan khusus untuk tunanetra dan satu-satunya salinan dan cadangan eksternal dari Arsip Internet di dunia.

2. Perpustakaan Biara Saint Catherine, Mesir

Biara Saint Catherine didirikan pada tahun 381 dan secara luas dianggap sebagai biara tertua di dunia. Perpustakaan dibangun sekitar abad keenam, yang membuatnya menjadi perpustakaan tertua yang terus berjalan di Bumi. Seperti yang akan Anda duga, perpustakaan memiliki koleksi yang luar biasa, membual lebih dari 3.500 naskah kuno dalam berbagai bahasa - yang kedua setelah Vatikan.
Salah satu warisan terpenting biara adalah Achtiname, yang berisi sebuah janji dari Muhammad sendiri yang menawarkan perlindungannya kepada vihara tersebut. Perpustakaan juga pernah menampung Alkitab tertua yang hampir diawetkan, namun sejak itu telah dikirim ke Rusia dan kemudian dijual ke Perpustakaan Inggris.

3. Universitas Misr untuk Perpustakaan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, Mesir

Langit berbentuk piramid bangunan ini membawa sentuhan Mesir kuno ke mahasiswa teknologi dan sains yang belajar di sini, namun bentuknya juga memungkinkan cahaya alami yang cukup banyak tanpa menaikkan suhu terlalu banyak.
Perpustakaan bekerja untuk melakukan hal yang sama dengan koleksi mereka seperti arsitektur mereka, menggabungkan teks-teks kuno di Mesir dengan bacaan sains, budaya dan rekreasi. Perpustakaan juga menyimpan sebuah museum yang menampilkan replika monumen paling terkenal di negara ini.

4. Perpustakaan Universitas 6 Oktober , Mesir
Bertanya-tanya mengapa sekolah tersebut diberi nama Universitas 6 Oktober? Karena di 6th of October City, tentu saja. Perpustakaan dibangun khusus untuk perguruan tinggi, tapi terbuka untuk umum dan terletak sekitar 550 yards di luar kampus.

5. Perpustakaan Nasional Afrika Selatan
Perpustakaan tertua di negara ini berasal dari tahun 1818. Selama bertahun-tahun, perpustakaan tersebut menerima banyak sumbangan buku dan manuskrip langka, dan pada tahun 1873 perpustakaan tersebut menjadi perpustakaan setir hukum untuk Cape Colony, menerima salinan semua buku yang diterbitkan di dalamnya. Pada tahun 1916, perpustakaan memperluas persyaratan deposit legal untuk menutupi seluruh negara. Akibatnya, perpustakaan memiliki salah satu koleksi paling menakjubkan dan ekstensif di seluruh benua. Pada tahun 1999, perpustakaan bersatu dengan Perpustakaan Negara Bagian Pretoria untuk membentuk dua cabang Perpustakaan Nasional Afrika Selatan.

6. Perpustakaan Utama Port Elizabeth, Afrika Selatan
Pada tahun 1845, Port Elizabeth News Society memulai perpustakaan langganan publik. Awalnya, kelompok tersebut bertemu di sebuah ruangan kecil, tapi mereka mendapatkan begitu banyak uang sehingga mereka bisa segera membeli seluruh bangunan itu. Kemudian pemerintah menyewanya untuk digunakan sebagai rumah pengadilan selama hampir setengah abad sebelum bangunan tersebut dirobohkan dan diganti dengan struktur saat ini, yang dibuka pada tahun 1902. Pada tahun 1983 bangunan tersebut dinyatakan sebagai monumen bersejarah.

7. Perpustakaan CL Marais, Afrika Selatan
Perpustakaan CL Marais dibangun pada tahun 1901, sebelum pendirian resmi Universitas Stellenbosch saat ini pada tahun 1918. Perpustakaan tersebut harus berkembang dengan cepat untuk mengikuti kuliah, dan pada tahun 1926, museum tersebut harus direnovasi untuk menambahkan ruang tambahan. Pada tahun 1938, sebuah perpustakaan baru didirikan dan, pada tahun 1983, bahkan perpustakaan itu tumbuh terlalu kecil dan bangunan lain harus dibangun agar berisi koleksi sekolah yang terus berkembang.

8. Perpustakaan Hogsback, Afrika Selatan
Perpustakaan ini terletak di sebuah desa pegunungan kecil dan konon merupakan perpustakaan terkecil di dunia. Jika Anda kebetulan berada di daerah tersebut, jangan berencana untuk mengunjungi perpustakaan kecuali jika Anda benar-benar tepat waktu - hanya buka untuk umum dari jam 3 sampai 4 sore pada hari Rabu dan 9:30 sampai 10:30 pada hari Sabtu.

9. Perpustakaan Universitas Kenyatta, Kenya
Gedung modern yang megah ini selesai dan dibuka akhir tahun lalu. Ini adalah enam tingkat tinggi dan setiap tingkat memiliki fungsi spesifiknya sendiri: semua akuisisi dan pengikatan dilakukan di ruang bawah tanah, lantai pertama menawarkan lounge siswa dan meja check-out, lantai kedua menyimpan buku-buku ilmu sosial, yang ketiga adalah rumah ke bagian humaniora, yang keempat memegang judul sains dan teknologi, yang kelima adalah tempat Anda dapat menemukan koleksi khusus dan tingkat atas berfungsi sebagai area baca bagi siswa dan fakultas.

10. Perpustakaan Balme, Ghana
Perpustakaan utama Universitas Ghana memiliki enam departemen dan bagian khusus untuk orang cacat. Kepemilikan perpustakaan saat ini berjumlah lebih dari 100.000 buku, termasuk koleksi buku dan cetakan langka. Perpustakaan ini dianggap sebagai perpustakaan terbaik di Afrika Barat.

11. Perpustakaan Umum Keren, Negara Bagian Eritrea

Keren, dan Eritrea pada umumnya, telah berusaha keras untuk menyediakan lahan perang mereka yang roboh dengan lebih banyak layanan pendidikan, terutama perpustakaan modern. Bangunan indah ini hanyalah salah satu dari sekian banyak perpustakaan yang mendapat keuntungan berkat donor dari seluruh dunia yang bekerja dengan kelompok seperti Book Aid International untuk menyumbangkan uang, komputer dan buku kepada mereka yang paling membutuhkannya.

Sumber Artikel Asli: http://mentalfloss.com/article/31154/11-wonderful-libraries-africa
Disqus Comments