Saturday, September 23, 2017

Tentang Penerbitan Elektronik (Definisi, Kategori, Keuntungan, Kelemahan dan Perannya di Perpustakaan)

Informasi adalah sumber intelektual yang memiliki kapasitas untuk mengubah citra masyarakat. Akibatnya, investasi besar dilakukan oleh pemerintah di seluruh dunia pada industri teknologi informasi untuk menghasilkan, memproses dan menyebarkan informasi. Sebagian besar literatur penelitian ilmiah saat ini datang pada sebuah array jika sumber informasi, seperti disket, kaset magnetik, internet, situs web, CD ROM, hasil kemajuan teknologi komputer dan komunikasi. Mereka menjadi lebih populer untuk mengakses, menerima dan menawarkan layanan secara elektronik, mengganti secara bertahap mitra cetak mereka. Selama tiga dekade terakhir, format informasi dan sistem pengiriman telah berubah. Internet muncul sebagai alat yang sangat ampuh untuk membuat informasi cepat tersedia di jaringan ke semua pengguna potensial yang berada di manapun. Dokumen internet memiliki kualitas aksesibilitas sepanjang masa. Penyampaian informasi terkini yang tepat waktu selalu menjadi faktor penting di perpustakaan khusus. Selain itu perpustakaan semacam itu selalu menangani beragam informasi dan materi non-buku, yang sebagian besar secara inheren sesuai dengan format elektronik.


Penerbitan elektronik adalah penyebarluasan informasi dalam format elektronik dan distribusinya kepada pengguna potensial baik di jaringan elektronik seperti Internet dan intranet atau dalam format yang berdiri sendiri seperti CD ROM dan disket.

E-publishing telah didefinisikan sebagai materi media cetak non-cetak yang dipublikasikan dalam bentuk digital ke publik yang dapat diidentifikasi. Media dalam penerbitan elektronik bisa berupa teks, numerik, grafik, gambar diam atau gerak, video, suara atau seperti dalam kombinasi kasus dari semua atau semua ini.

E-publishing dapat direpresentasikan sebagai

Penerbitan elektronik = Teknologi elektronik + teknologi komputer + teknologi komunikasi + penerbitan.

Penerbitan elektronik (e-publishing) berkaitan dengan pengumpulan, modifikasi dan distribusi informasi, seni dan perangkat lunak dalam bentuk apapun, seperti pada media fisik atau melalui jaringan komputer. E-publishing dapat dibagi secara luas menjadi dua kategori: penerbitan online dan offline. Penerbitan online menggunakan jaringan komputer dan komunikasi termasuk internet, intranet dan ekstranet untuk pengiriman konten. Penerbitan offline menggunakan media penyimpanan seperti CD ROM, CD-I, DVD, kartu memori dan disket untuk mendistribusikan konten. Menurut definisi, publikasi elektronik (e-publication) adalah publikasi segala bentuk media elektronik.

Kebutuhan Penerbitan Elektronik:


Pertumbuhan eksponensial dalam penerbitan telah menghasilkan lebih banyak kesulitan dalam mengambil informasi dari perpustakaan dan sumber lainnya karena literatur yang ada tersebar luas. Kebutuhan untuk mengurangi waktu yang dibutuhkan dalam penerbitan konvensional dan realisasi fitur potensial dan unik media elektronik adalah beberapa alasan yang menyebabkan pergeseran penekanan dari penerbitan konvensional ke penerbitan elektronik. Ada empat alasan utama pengembangan e publishing,

- Perkembangan pesat dan penggunaan teknologi komputer secara luas.
- Pertumbuhan jaringan komputer yang luar biasa.
- Penggabungan teknologi komputer dan telekomunikasi.
- Pengembangan industri informasi.

Proses penerbitan elektronik dilakukan melalui penyalinan elektrik. Penyalinan Electro adalah proses mengubah bahan cetakan menjadi bentuk elektronik, hal ini dicapai dengan memindai bahan cetakan ke dalam database elektronik dimana teks disimpan dalam bentuk gambar atau karakter yang dikodekan dengan teknik pemindaian.

Definisi Penerbitan Elektronik:


Menurut F.W. Lancaster, "Penerbitan elektronik adalah proses publikasi dimana manuskrip tersebut disampaikan dalam format elektronik, diedit, dicetak, dan bahkan didistribusikan ke pembaca (pengguna) dalam bentuk elektronik dengan menggunakan teknologi komputer dan telekomunikasi."

"Produksi dokumen dalam bentuk terbaca komputer untuk distribusi melalui jaringan komputer atau dalam format lain seperti CD ROM."

"Penerbitan elektronik adalah perdagangan elektronik dalam barang dan jasa digital yang ditujukan untuk konsumsi oleh akal manusia"

Evaluasi Penerbitan Elektronik:


Pada tahun 1455, Johannes Gutenberg menemukan mesin cetaknya yang terkenal dengan tipe bergerak. Dan buku pertama "Gutenberg 42-line Bible" diproduksi oleh mesin cetak Gutenberg. Teknologi ini memungkinkan pembuatan dokumen cetak berkualitas tinggi dengan biaya transmisi tangan yang sedikit. Penemuan ini telah mengubah skenario pencetakan dan dianggap sebagai tengara. Setelah beberapa dekade, pada 1490, Aldus Manutius mendirikan Aldine Press di Venesia. Ada banyak perubahan dan banyak mesin cetak muncul untuk mulai mencetak dokumen. Dari mereka, Abraham Ortelius menghasilkan atlas modern pertama - Theatrum Orbis Terrarum pada tahun 1570 dan perlahan produksi semacam itu bisa mendapatkan keuntungan komersial, kontributor dan rekan mulai mendapatkan penghasilan. Ditemukan bahwa Alexander Pope, penerjemah Iliad menjadi penulis yang membayar lebih pada tahun 1720.

Tengara kedua di daerah ini seperti yang ditemukan adalah produksi kertas pulp Kayu secara komersial untuk pertama kalinya pada tahun 1840. Selama periode ini, penyusunan huruf dilakukan secara manual dengan tangan dengan kecepatan sekitar 2000 huruf per jam. Pada tahun 1883, Tolbert Langston menemukan mesin typesetting mekanis pertama, yang disebut monotype. Dengan monotipe, huruf ditetapkan pada 6000 per jam.

Pada abad yang lalu, seperti yang ditemukan, karya H G Wells menjadi penting. Dia menulis 'Otak Dunia' pada tahun 1938. Otak Dunia adalah penglihatan Wells tentang ensiklopedia cetak yang luas tentang semua pengetahuan manusia dimana perusahaan produksi akan menjadi institusi baru untuk pengetahuan dan pendidikan. Pada tahun 1945, Vannevar Bush menulis sebuah esai untuk menggambarkan sebuah perangkat yang disebut 'memex'. 'Memex' itu seukuran meja untuk menyimpan buku dan bahan lainnya pada mikrofilm, dan memiliki kemampuan untuk menghubungkan dan menghubungkan bagian-bagian di antara dokumen. Penemuan penting lainnya di abad kedua puluh mungkin adalah Hypertext.

Istilah 'Hypertext' diciptakan oleh Ted Nelson pada tahun 1965. Ted Nelson juga menulis tentang proyek utopiannya Xanadu di mana semua karya dunia disimpan secara permanen di gudang yang dapat diakses secara universal. Pada tahun yang sama (1965 M) Marshall McLuhan, nabi media, meramalkan dampak yang akan datang dan potensi keuntungan dari penggabungan teknologi dan buku elektronik, karena pada saat itu komputer digital sudah ada, dan munculnya teknologi komputer dengan pencetakan dimulai dalam bentuk word processing. Pada tahun 1968, Alan Kay menciptakan model kardus Dynabook - komputer dengan layar sejuta piksel. Ini pada dasarnya adalah perangkat visioner, yang diklaim Kay sebagai sesuatu yang lebih mirip kertas super. Pada tahun 1971, proyek `Gutenberg 'mulai membuat Perpustakaan Klasik komputer gratis di University of Illinois dengan pimpinan Michael Hart setelah dia menulis' Deklarasi Kemerdekaan '. Pada akhir tahun 2001, koleksi Gutenberg telah melewati 10000 judul. Pada tahun 1979, Doug Adams merilis novel fiksi ilmiah populer, 'The Hitchhiker's Guide to the Galaxy', di mana protagonis Ford Perfect meneliti galaksi untuk sebuah buku elektronik besar berjudul The Hitchhiker's Guide. The Random House Electronic Thesaurus dapat dibilang merupakan "Buku Elektronik" pertama yang tersedia secara komersial di dunia, yang diterbitkan pada tahun 1981. Ini adalah tengara lain untuk penerbitan elektronik hari ini. Pada tahun 1986, Franklin Electronic Publishers memasukkan kamus elektronik ke perangkat genggam, menghasilkan e-Book portabel pertama. Barnes & Noble membuka superstore pertamanya pada tahun 1990. Data Sony Disernan dirancang untuk menampilkan buku CD-ROM pada layar 3,5 inci pada tahun 1991. Dengan berkah Internet, penerbitan telah mendapat dimensi baru. Pada tahun 1995, Amazon.com mulai menjual buku cetak di web. Pada tahun 2000, ketersediaan Microsoft Reader dengan tipe yang jelas meluncurkan era baru membaca di layar. Baru-baru ini, map-book menjadi sebuah e-Book ketika Library of Congress American Memory Project mendigitalkan tujuh puluh peta dan mempresentasikannya di web!

Kategori dari E-Publishing:


Penerbitan elektronik bisa dikategorikan menjadi dua cara.

1. Off-line
2. On-line

Dalam informasi penerbitan off-line sepenuhnya diserahkan ke kepemilikan pembeli atau pengguna, yang dapat mengaksesnya dalam jumlah tidak terbatas tanpa perubahan lebih lanjut. Misalnya perangkat lunak komputer atau bahan referensi pada compact disc dalam bentuk fisik dan transportable. Di dapat diakses berulang kali menggunakan pembaca elektronik seperti komputer pribadi atau compact disc player.

Dalam publikasi online, informasi tersebut tetap berada dalam komputer yang dikuasai penerbit, biasanya hanya dapat diakses dengan pembayaran biaya untuk setiap penggunaan. Tidak seperti penerbitan off-line penerbitan secara on-line dapat terus diperbarui, dikelola dan disempurnakan. Dalam penerbitan off-line penerbit tidak memiliki cara untuk memperbarui database dengan cepat. Jadi edisi baru atau suplemen harus didistribusikan secara berkala ke setiap pengguna.

Jenis-jenis E-Publishing:

1. E-Journal.
2. E-book
3. E-skripsi dan disertasi
4. E-archive dan back file
5. Papan Pengumuman
6. Sumber daya multimedia dll.

Keuntungan E-publishing


Berikut adalah keuntungan dari Penerbitan Elektronik:

1. Pemeliharaan informasi terkini: Data dapat mempertahankan kemampuan sehingga pembeli dapat membeli versi publikasi terbaru.
2. Pada penerbitan permintaan: Pelanggan individu dapat diberikan hanya dokumen-dokumen itu, yang sesuai dengan profil mereka, dan dapat dikenakan biaya yang sesuai. 'On demand publishing' juga memungkinkan pencarian secara retrospektif dan SDI.
3. Pencarian informasi Tepat pada waktunya: Pusat Informasi dan Perpustakaan tidak 'membeli publikasi' untuk mengakses informasi di dalamnya, mereka dapat mengakses online ke Jurnal E dan mendownload atau mencetak materi yang dibutuhkan. EP menyediakan bantuan untuk konektivitas, kustomisasi audio visualisasi, pembuatan dan revisi dokumen, interaktivitas dan pencarian informasi yang cepat.
4. Kecepatan: Publikasi Jurnal Elektronik menghemat waktu turn-around, yaitu jeda waktu dalam pengiriman, pengarahan, penglihatan, pengeditan, penulisan, pencetakan, pengikatan, dan penerusan, yang dieliminasi dengan menggunakan komputer dan jaringan komunikasi. Ini meningkatkan publikasi tepat waktu dan cocok untuk jurnal tipe huruf dimana komunikasi cepat sangat penting. Hal ini menyebabkan semakin mengurangi kesenjangan antara penulis dan pengguna akhir.
5. Distribusi: Keuntungan utama dari jurnal elektronik adalah distribusi global, hyperlink mereka, dan kemampuan untuk mengakses dari berbagai situs dan kemampuan untuk mencari.
6.  Retrieval: Ada sejumlah mesin pencari yang tersedia untuk mengakses dan mengambil artikel yang sesuai. Sebagian besar penerbit jurnal elektronik menyediakan kata kunci, pencarian penulis, istilah mengurangi peran pengindeksan dan abstrak tambahan.
7. Multiple Accesses: Sebagian besar penerbit jurnal elektronik datang dengan kebijakan lisensi situs yang menyediakan banyak akses dan akses melalui LAN kampus.
8. Pengelolaan: Informasi elektronik dapat dikelola dengan mudah dikelola dengan menambahkan tanda buku dan catatan pribadi ke situsnya atau dengan mendownload file pribadi atau database untuk penyalinan dan pengeditan.

Kelemahan Penerbitan Elektronik


Beberapa kelemahan dalam penerbitan elektronik adalah:

1. Biaya awal yang tinggi: E Publishing mencakup biaya awal yang tinggi bagi penerbit dan Pusat L & Informasi harus diinvestasikan sebelum keuntungan diharapkan.
2. Perangkat Keras dan Perangkat Lunak yang Tidak Kompatibel: Ketidaksesuaian perangkat keras karena tidak adanya standar umum, dan penggunaan perangkat lunak pencarian yang berbeda oleh penerbit yang berbeda. Penerimaan jurnal elektronik bergantung pada perangkat lunak pencarian yang user-friendly.
3.  Infrastruktur Jaringan Komputer dan Komunikasi yang Lemah: Sebagai prasyarat, produk E Publishing memerlukan ketersediaan komputer dan jaringan komunikasi yang tepat bagi pelanggan.
4.  Gap antara Negara Berkembang dan Dikembangkan: kesenjangan antara negara maju dan negara berkembang membuat penerbitan elektronik sebagai teknologi elitis.
5. Dalam keterbacaan: E Journal mungkin memerlukan beberapa waktu untuk meresap ke label pembaca terutama karena masalah menampilkan gambar halaman dengan nyaman di layar komputer. Agar seluruh halaman ditampung ukuran gambar harus dikurangi dan resolusi rendah membuat sulit dibaca.
6. Tidak nyaman untuk digunakan: Kemudahan penggunaan maksudnya, membaca pada waktu dan tempat yang tepat, tidak mungkin dilakukan dengan EP.
7. Keterlambatan dalam rilis: Dalam banyak kasus, saat penerbitan diterbitkan dalam bentuk cetak dan elektronik, versi elektronik dilepaskan setelah selisih tiga sampai empat minggu.
8. Pelatihan pengguna: Dalam banyak kasus, ketika publikasi diterbitkan dalam bentuk cetak dan elektronik untuk menggunakan pelatihan pengguna versi elektronik dianggap sangat penting karena semua pengguna tidak mengenal dengan baik bentuk elektroniknya.

Penerbitan Elektronik dan Perannya di Perpustakaan:


Definisi perpustakaan adalah institusi yang memilih, mengakuisisi, mengatur, dan menyediakan akses untuk mencatat pengetahuan. Ini jelas merupakan definisi yang sangat luas, namun kedua aspek pengorganisasian-pengorganisasian mengorganisir kepiawaian terancam oleh penerbitan elektronik.

Ketika menjadi lebih murah untuk menawarkan akses kepada pengunjung ke materi yang disimpan sekutu elektronik daripada di atas kertas, maka akses elektronik akan cepat diterima, terlepas dari banyak keterbatasan yang dimilikinya. Salah satu karakteristik utama penerbitan ilmiah adalah bahwa dia menggunakan artikel tertentu cukup rendah, cukup rendah sehingga mungkin lebih murah untuk menyimpan materi di situs pusat daripada di perpustakaan masing-masing. Meskipun berada dalam bentuk elektronik, jumlah materi yang didapat oleh perpustakaan biasa dalam bentuk kertas masih merupakan beban yang besar. Ini akan mendorong perpustakaan menggunakan repositori sentral untuk menangani publikasi elektronik sehingga mudah dan cepat, karena kurangnya penyimpanan lokal seharusnya tidak menjadi masalah bagi pengguna, hampir tidak terlihat, sebenarnya jika sistemnya dibangun dengan benar.

Sumber artikel asli: http://www.lisbdnet.com/electronic-publishing/
Disqus Comments