Tuesday, July 4, 2017

Perpustakaan Codrington, Perpustakaan Paling Terkenal di Oxford University

     Sejak awal, diputuskan oleh Uskup Agung Canterbury dan pendiri perguruan tinggi Henry Chichele bahwa All Souls College harus memiliki perpustakaan. Tapi pada 1438, ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.
    Pada akhir abad ke-15, perpustakaan tersebut memiliki kumpulan teks serbaguna yang mencakup disiplin ilmu kedokteran, teologi, dan hukum yang berjumlah 100 buku dan sekitar 250 manuskrip.
     Menghindari bencana Reformasi, perpustakaan tersebut berada di bawah perlindungan awal Warden Robert Hovenden, yang merancang katalog pertama perpustakaan tersebut, meletakkan rencana untuk plafon plester barel megah Perpustakaan Lama, dan, dengan gerakan jenius namun agak tidak baik, menerima buku-buku yang sangat bagus sebagai Pembayaran dari penyewa di tempat pound sterling (sebutan untuk mata uang Inggris).
     Selama abad berikutnya, koleksi perpustakaan berkembang lebih cepat daripada dindingnya bisa berisi. Masukkan: lulusan Christ Church dan All Souls Fellow Christopher Codrington. Sebagai kolektor buku dan intelektual yang rakus, dia meninggalkan pencarian ini untuk berkarir di bidang militer di benua Eropa sebelum mewarisi jabatan ayahnya sebagai gubernur jenderal di sebuah perkebunan di tempat kelahirannya di Barbados.
     Di ranjang kematiannya, Codrington mewariskan 12.000 buku pelajaran ke perpustakaan di samping sejumlah besar uang yang diperoleh melalui perbudakan ke Universitas sehingga isinya, dan juga berita yang akan datang, akan selalu memiliki rumah. Sebagai tolok ukur terima kasih dan peringatan, perpustakaan baru diberi nama Codrington.
     Pembangunan "Codrington Library" yang dirancang oleh Nicholas Hawksmoor dimulai pada tahun 1716, meskipun butuh waktu sampai 1751 untuk interior disempurnakan dan siap untuk menerima isinya. Arsitektur perpustakaan yang megah memberikan rasa bobot yang mengerikan terhadap pengetahuan yang terkandung di dalamnya.
    Untuk mengelola dana baru ini, dibentuk sebuah Komite Perpustakaan, yang bentuk kepemilikannya terlihat mulai terbentuk. Akuisisi menjadi lebih spesifik dan disengaja. Koleksinya menyimpang dari perpustakaan perguruan tinggi tradisional menjadi "perpustakaan referensi pria" termasuk topik seperti perjalanan, belles-lettres, klasik, sejarah alam, dan banyak lagi. Ekspansi berlanjut ke manuskrip abad pertengahan, buku-buku Spanyol abad ke-17 dan 18, dan manuskrip Persia diikuti, serta ruang baca lainnya.
    Selain arsitekturnya yang megah dan sejarah yang mengalahkan mesin cetak Gutenberg, Perpustakaan Codrington tetap terbuka untuk semua anggota Universitas, bukan hanya rekan-rekan perguruan tinggi itu.  

Sumber Artikel Asli : http://www.atlasobscura.com/places/codrington-library-at-all-souls-college

Disqus Comments