Jaringan Informasi dan Perpustakaan Digital

 
Jaringan Informasi dan Perpustakaan Digital
Perpustakaan Digital
     Pertumbuhan informasi digital yang pesat sebagai komponen koleksi penelitian utama memiliki implikasi yang signifikan bagi perpustakaan perguruan tinggi dan penelitian. Perpustakaan saat ini terbebani oleh meledaknya pertumbuhan dokumen akademik cetak untuk didigitalkan dan juga jumlah besar data digital yang dipublikasikan melalui Internet untuk ditangani. Banyak perpustakaan telah membuat atau mengumpulkan informasi digital dalam berbagai standar dan peran pustakawan telah berubah untuk mencakup kegiatan seperti mengembangkan sumber daya dan layanan berbasis web serta berperan aktif dalam publikasi elektronik, pengajaran virtual, dan pembelajaran.
     Pembuatan perpustakaan digital bergantung pada kemampuan perpustakaan untuk mengakses informasi digital yang berkembang secara digital melalui teknologi digital. Keuntungan terbesar dari hal ini adalah perpustakaan digital tersedia secara 24 jam dari manapun di dunia, menawarkan pengaturan yang fleksibel bagi siswa dan ilmuwan. Meski masih dalam masa kanak-kanak, pembuatan perpustakaan digital semakin mendapat momentum. Di bidang buku elektronik, upaya telah dilakukan untuk mengubah buku menjadi bentuk digital melalui usaha seperti 'Proyek Gutenberg (AS) dan Proyek Jerman (Deutsche Gutenberg Project). Dalam kasus Jerman, German Research Community (Deutsche Forschung Gemeinschaft) telah menjadikannya tujuannya untuk mengintegrasikan publikasi dan layanan informasi elektronik ke dalam sains dan penelitian melalui digitalisasi retrospektif dari literatur penelitian ilmiah yang relevan.
     Endres dan Fellner berpendapat bahwa gagasan tentang perpustakaan digital mencakup dua konsep terkait: digitalisasi semua media, yang menghasilkan perpustakaan elektronik dan 'virtualisasi' layanan perpustakaan, yang mengarah ke perpustakaan virtual. Konsekuensinya, mereka melihat perpustakaan digital mencakup tiga isu yaitu penyimpanan teks dan gambar di perangkat elektronik (perpustakaan elektronik), penyediaan layanan perpustakaan kepada pelanggan berbasis jarak jauh (perpustakaan virtual), dan integrasi stok dan layanan perpustakaan secara efisien dan akses melalui metode standar dengan menggunakan sistem cerdas.
     Menurut Digital Library Federation (DLF): Perpustakaan digital adalah organisasi yang menyediakan sumber daya, termasuk staf khusus, memilih, menyusun, menawarkan akses intelektual untuk, menafsirkan, mendistribusikan, menjaga integritas, dan memastikan ketekunan dari waktu ke waktu koleksi Karya digital sehingga tersedia untuk digunakan oleh komunitas atau kumpulan komunitas yang ditetapkan.
     Ini adalah definisi kerja yang komprehensif karena memungkinkan kita untuk memahami berbagai masalah yang tercakup dalam konsep ini. Sementara perpustakaan digital mempekerjakan dan menampilkan berbagai sumber daya, terutama sumber daya intelektual yang terkandung dalam staf khusus, mereka tidak perlu diatur dalam model perpustakaan konvensional. Meskipun sumber daya yang dibutuhkan oleh perpustakaan digital mirip dengan perpustakaan konvensional, namun dalam banyak hal berbeda jenisnya. Misalnya, untuk penyimpanan dan pengambilan, perpustakaan digital bergantung hampir secara eksklusif pada sistem jaringan komputer dan elektronik, dan keterampilan teknik sistem, bukan keterampilan katalogisasi tradisional dan pustakawan referensi. Gagasan bahwa perpustakaan digital "menjaga integritas dan memastikan ketekunan" koleksi digital sangat penting dalam hal ini dan tunduk pada batasan dan persyaratan unik untuk beroperasi dalam lingkungan elektronik dan jaringan yang berkembang pesat. Teknologi elektronik berubah dengan cepat dengan perangkat lunak dan keusangan perangkat keras, yang berimplikasi pada model organisasi dan sarana finansial. Sementara saat ini ada kecenderungan untuk membedakan antara koleksi dalam hal digitalisasi mereka, pertanyaan kunci hari ini dan dalam waktu dekat adalah bagaimana memadukan koleksi bahan dalam bentuk digital dengan bahan dalam bentuk lain.
     Gagasan untuk membuat informasi "tersedia dengan mudah dan ekonomis" menggarisbawahi kebutuhan untuk mengembangkan kriteria untuk mengukur kinerja mereka dalam lingkungan yang berkembang dan sangat kompetitif. Dua cara untuk mengukur kualitas layanan adalah untuk mengevaluasi kinerja dalam hal biaya dan mempertimbangkan seberapa responsif perpustakaan digital membuat informasi tersedia bagi komunitas pelindungnya. Bagian terakhir dari definisi "penggunaan oleh komunitas atau kumpulan komunitas yang didefinisikan" berkisar pada fakta bahwa seperti perpustakaan lainnya, perpustakaan digital adalah organisasi layanan. Oleh karena itu kebutuhan dan kepentingan masyarakat yang mereka layani pada akhirnya akan menentukan trend perkembangan perpustakaan digital termasuk investasi yang mereka buat dalam konten dan teknologi.
     Di era baru ini, adalah tanggung jawab penyeleksi untuk mengidentifikasi, mengevaluasi, dan menunjuk sumber daya Internet - terutama materi penelitian atau yang sangat penting bagi komunitas universitas setempat baik untuk katalogisasi atau hanya untuk menghubungkan ke berbagai halaman depan perpustakaan. Yang memiliki nilai sangat besar karena halaman rumah memberi rujukan dan keberangkatan kepada komunitas akademis untuk mencari informasi.
     Perhatian utama di tengah perubahan teknologi yang pesat saat ini adalah bagaimana membuat investasi TI yang bijak. Administrator, ilmuwan dan pustakawan memiliki kepentingan bersama untuk memastikan bahwa investasi menghasilkan akses informasi dan layanan yang lebih baik kepada pengguna. Sejumlah investasi telah diidentifikasi sepertinya tidak hanya untuk memperbaiki layanan tetapi juga meletakkan dasar untuk perubahan selanjutnya. Ini termasuk infrastruktur dan otomasi, investasi dalam melek informasi, kolaborasi, pengembangan staf, dan rancangan kebijakan dan prosedur pengembangan koleksi. 

Sumber Artikel Asli : http://www.lisbdnet.com/information-networks-digital-libraries/ 
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Jaringan Informasi dan Perpustakaan Digital"

Terima kasih sudah membaca blog Saya, silahkan tinggalkan komentar

 
Back To Top