'Star Wars': Baca kutipan eksklusif dari novel 'Inferno Squad'

Star Wars Battlefront 2
Star Wars Battlefront 2

       Cerita tentang orang-orang terbaik Star Wars - Han, Luke, Leia dan sisanya - sekarang legenda, tapi ada juga pahlawan di sisi lain.
        Novel baru Star Wars Battlefront II: Inferno Squad (Del Rey Books, 25 Juli) berfokus pada Iden Versio dan tentara Kekaisaran lainnya yang bangsawan bergantung pada apakah Anda adalah bagian dari Aliansi Pemberontak atau menyukai pemuja Darth Vader.

      "Sangat menyenangkan bisa menjelajahi sisi Kekaisaran melalui segala sesuatu dari mata seseorang yang merupakan orang yang kuat dan menyenangkan yang sangat percaya pada apa yang telah diajarkannya kepada Kekaisaran," kata penulis Christie Golden (Star Wars: Dark Disciple) . "Yang terbaik, Iden adalah karakter yang dalam dan kompleks yang dihadapkan pada keputusan dan pilihan yang seringkali kasar dan terkadang benar-benar brutal." 
       Permainan The Battlefront II (14 November) berpusat di Iden sebagai komandan Inferno yang bersiap untuk membalas dendam Kaisar setelah jatuhnya Kekaisaran dan Death Star kedua pada akhir Return of the Jedi. Namun, novel prequel tersebut membawa pilot tempur TIE kembali setelah film spin-off Rogue One baru-baru ini, di mana rencana rahasia untuk Kekaisaran pertama Death Star dicuri oleh Pemberontak dan kemudian digunakan oleh Luke Skywalker dan sisanya untuk meledakkan Pertempuran mematikan. 
       Dengan Star Wars: The Force Awakens karakter Finn (John Boyega), penggemar dapat melihat bagaimana orang-orang memakai helm Stormtrooper sebenarnya, dan Inferno Squad juga berfokus pada tentara Kekaisaran dalam sebuah misi untuk menyusup ke sekelompok kecil ekstremis Rebel yang disebut Partisan. 

        "Seperti banyak hal dalam hidup ini, begitu Anda berada dalam situasi ini, Anda menyadari bahwa semuanya sama sekali tidak sederhana," kata Golden. "Seberapa jauh Anda pergi? Bagaimana kamu benar-benar percaya? Apakah ada garis yang tidak akan Anda lewati untuk alasan Anda juara? Apa konsekuensinya jika Anda melakukannya dan jika tidak? Seluruh gagasan tentang abu-abu, bukan hitam dan putih, membuatku terpesona. "
         Kutipan eksklusif di bawah ini membawa penggemar kembali ke momen film seminal - Luke dan the Rebel flyboys di parit mereka berlari untuk menurunkan Death Star di klimaks Star Wars 1977 - tapi dari sudut pandang seorang pilot Imperial yang peduli dengan Orang-orang di dalam stasiun ruang angkasa itu dan melihatnya sebagai "simbol kepercayaan yang Anda hargai," kata Golden. "Iden ada di pesawat tempur TIE-nya, sambil mengarahkan pilot-pilot Rebel yang karena alasan gila menyerang langsung Death Star dari jarak dekat. Pada saat ini, dia penuh keyakinan bahwa timnya akan menang. Kekaisaran akhirnya bisa mulai membawa ketertiban dan kedamaian ke galaksi. Kecuali itu bukan apa yang terjadi. "

Baca kutipan eksklusif dari Bab 1 dari Star Wars Battlefront II: Inferno Squad. 

      "Perhatian, pilot," terdengar suara komandannya, Kela Neerik, di telinga Iden, dan untuk sesaat yang singkat dan indah, Iden mengira komandan regu akan menjelaskan apa yang sedang terjadi. Tapi yang dikatakan Neerik adalah, "Death Star sekarang berada enam menit dari sasaran." 
       Iden menggigit bibirnya, bertanya-tanya apakah dia harus berbicara. Jangan Jangan, katanya pada diri sendiri, tapi kata-kata itu memiliki kehidupan sendiri. Sebelum dia menyadarinya, keluarlah mereka. 
      "Dengan hormat, Komandan, hanya dengan enam menit sampai seluruh kehancuran bulan, mengapa kita di sini? Pasti ada tiga puluh kapal satu orang yang tidak dapat melakukan sesuatu yang menyerupai kerusakan pada Death Star dalam kurun waktu itu. " 
        "Letnan Versio" - Suara Neerik sama dinginnya dengan ruang - "jangan anggap posisi ayahmu memberi Anda hak istimewa. Kami berada di sini karena Lord Vader memerintahkan kami untuk berada di sini. Mungkin Anda ingin mengajukan pertanyaan Anda kepadanya secara pribadi saat kita kembali ke stasiun? Saya yakin dia akan senang menjelaskan strategi militernya untuk Anda. " 
         Iden merasakan simpul dingin di perutnya saat memikirkan percakapan "pribadi" dengan Lord Vader. Dia belum pernah bertemu dengannya, untungnya, tapi dia telah mendengar terlalu banyak rumor yang mengerikan. 

"Tidak, Komandan, itu tidak perlu."
"Saya pikir tidak. Apakah tugasmu, Letnan Versio. "

        Iden mengerutkan kening, lalu melepaskannya. Dia tidak perlu memahami pemberontak; Dia hanya perlu menghancurkan mereka.
        Dia menargetkan sayap X terdekat dan melepaskan tembakan. Laser hijau diiris melalui kapal musuh, dan hanya potongan dan serpihan api tetap ada. 
    Seakan mereka merasakan tekadnya yang baru, pilot pemberontak tiba-tiba menaikkan permainan mereka. Ada kilatan singkat di sudut penglihatan Iden, dan saat dia berbalik untuk melihat, dia menyadari dengan cemas bahwa kali ini puing-puing yang meluncur ke segala arah berwarna hitam.
 
         Iden tidak tahu siapa yang baru saja meninggal. Pesawat tempur TIE sangat seragam sehingga praktis tidak bisa dibedakan satu sama lain. Pilot mereka tidak seharusnya memikirkan kapal mereka dengan cara yang hangat dan kabur yang dilaporkan pemberontak. Sebuah kapal adalah sebuah kapal adalah sebuah kapal. Dan Iden mengerti bahwa, sejauh yang paling dikhawatirkan Kekaisaran, seorang pilot adalah pilot yang menjadi pilot: dapat dibuang dan dapat dipertukarkan seperti kapal yang mereka tumpangi.
          Kami semua melayani untuk kesenangan Kaisar, ayahnya telah mengebornya sejak dia cukup tua untuk memahami apa itu seorang kaisar. Tak satu pun dari kita sangat diperlukan. Iden sudah pasti melihat kapal-kapal Imperial ditembak jatuh sebelumnya. Ini adalah perang, dan dia adalah seorang tentara. Tapi sangat diperlukan menjadi seorang terkutuk.
           Senyuman setengah yang dia kenakan saat sebagian besar pertempuran lenyap, dan Iden menekankan bibirnya dengan marah. Dia berbelok, mungkin sentuhan terlalu keras, ke kanan dan menargetkan sayap X lainnya. Hanya dalam hitungan detik itu meledak menjadi bola api kuning-oranye. 
          "Kena, kau-" gumamnya. 
        "Tidak ada komentar, Versio," Neerik mengingatkan, suaranya sedikit meninggi; Lebih panas dari dingin, sekarang 
         Iden menargetkan sayap Y yang paling dekat, terkunci di atasnya, dan meniupnya berkeping-keping. Melihat pecahan-pecahan pemukul bintang yang meluncur liar adalah beberapa kompensasi kecil untuk kematian rekan-rekan pilotnya. 
        "Death Star dua menit untuk ditargetkan. Sadar akan jarakmu dari planet ini. " 
       Ah, jadi itu sebabnya Neerik memberi hitungan mundur. Iden harus memberi pilot kredit sayap Y yang dekat untuk keberanian, meskipun jenisnya bodoh; Kapal itu sekarang berlomba menjauhi Death Star dengan kecepatan tinggi. Apakah mereka kembali ke bulan Yavin, dengan mulia memilih untuk mati dengan pangkalan mereka, atau apakah mereka hanya berusaha menghindarinya?

         Tidak terjadi, pikir Iden, dan melanjutkan pengejarannya. Dia membawa kapal itu ke dalam pandangannya dan melepaskan tembakan. Dia tidak melambat saat kapal meledak, tapi ditarik mundur dan dilipat dan melewati bola api dan puing-puing, nyaman di anyaman jebakannya, dan dengan mulus mencelupkan TIE tempur di depan sayap Y untuk tembakan yang sempurna.
       Bentuk bulan pucat dari Death Star tampak di balik kapal, ukurannya yang besar membuat kapal pemberontak itu terlihat seperti mainan yang diijinkannya dimainkannya saat masih kecil. Sayap Y membuat Yavin secepat mungkin, melengkung tak menentu sehingga Iden mengernyitkan dahi saat dia mencoba menguncinya.
        Kecerahan mendidih mendadak memenuhi penglihatannya. 
      Sementara dibutakan, Iden meluncur liar, TIE tempurnya lepas kendali. Saat penglihatannya kembali, dia menyadari bahwa puing-puing datang padanya secara intens seolah tiba-tiba dia terwujud di dalam lapangan asteroid. Fokusnya, selalu kuat, menyipit hingga presisi seperti laser saat ia dengan panik mengelak dan membelok, bermanuver di sekitar potongan terbesar dan berharap dengan semua keberadaannya bahwa petarung TIE memiliki perisai. 
     Iden berputar dan terjatuh, menghirup oksigen yang mengalir sangat dalam dan sangat berirama. Tapi dia tahu di dalam hatinya itu hanya masalah waktu saja. Ada terlalu banyak puing-puing, beberapa di antaranya berukuran peluru standar, beberapa di antaranya kecil seperti kepalan tangannya yang terkepal, dan dia benar di tengahnya. Potongan-potongan yang lebih kecil telah melempar TIE tempurnya. Cepat atau lambat, salah satu potongan besar akan menabraknya, dan Letnan Satu Iden Versio dan kapalnya tidak lebih dari sekadar liputan tentang apa yang tersisa dari bulan Yavin. 
      Entah bagaimana, dia berjalan terlalu dekat dengan sasaran Death Star dan tersapu dalam kehancuran yang kacau-tepatnya apa yang diprotes oleh komandannya. 
        Tapi bagaimana mungkin? 
      "Mayday, mayday," teriak Iden, tak mampu menahan suaranya tenang saat ia dengan putus asa mencelupkan dan menyelam untuk menghindari bencana. "Ini TIE Sigma Tiga meminta bantuan. Ulangi, ini TIE Sigma Tiga yang meminta bantuan, apakah kamu sudah selesai? " 

Diam. Keheningan yang absolut, dingin, dan mengerikan. 

Ditulis oleh : Brian Truitt, USA Today 21 Juni 2017
Sumber artikel asli : https://www.usatoday.com/story/life/books/2017/06/21/star-wars-battlefront-ii-inferno-squad-exclusive-excerpt/103037074/
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "'Star Wars': Baca kutipan eksklusif dari novel 'Inferno Squad'"

Terima kasih sudah membaca blog Saya, silahkan tinggalkan komentar

 
Back To Top