Sejarah Panjang Perpustakaan Kuno Alexandria, Mesir

Perpustakaan Alexandria Mesir
Ilustrasi Perpustakaan Kuno Alexandria, Mesir
     Perpustakaan dan arsip dikenal banyak peradaban kuno di Mesir, Mesopotamia, Siria, Asia Kecil, dan Yunani, namun institusi awal semacam itu bersifat lokal dan regional, terutama berkaitan dengan konservasi tradisi dan warisan khusus mereka sendiri. Gagasan tentang perpustakaan universal, seperti Alexandria, muncul hanya setelah pikiran Yunani mulai membayangkan dan mencakup pandangan dunia yang lebih besar. Orang-orang Yunani terkesan dengan prestasi tetangga mereka, dan banyak intelektual Yunani berusaha menggali sumber pengetahuan "Oriental". Ada bukti sastra dari orang-orang Yunani yang mengunjungi Mesir terutama untuk mendapatkan pengetahuan: misalnya Herodotus, Plato (terutama di Phaedrus dan Timaeus), Theophrastus, dan Eudoxus of Cnidus (seperti yang dijelaskan oleh Diogenes Laërtius di abad ke-3).
     Dengan latar belakang kelaparan yang mengenaskan untuk pengetahuan di kalangan orang-orang Yunani, Alexander meluncurkan perusahaan globalnya pada tahun 334 M, yang ia capai dengan kecepatan yang cepat sampai kematiannya yang terlalu cepat pada tahun 323 bce. Tujuannya sepanjang tidak terbatas pada menaklukkan tanah yang jauh dari Makedonia seperti India tapi juga untuk menjelajahinya. Dia mewajibkan rekan-rekannya, jendral, dan ilmuwan untuk melaporkannya secara terperinci tentang daerah yang sebelumnya belum dipetakan dan belum dipetakan. Kampanyenya menghasilkan "tambahan pengetahuan empiris tentang geografi," seperti yang dikatakan Eratosthenes (seperti yang dilaporkan oleh ahli geografi Yunani Strabo). Laporan yang berhasil diperoleh Alexander setelah kematiannya, dan mereka memotivasi gerakan penelitian dan kajian ilmiah Bumi yang belum pernah terjadi sebelumnya, kualitas fisik alaminya, dan penghuninya. Waktunya mengandung semangat baru yang melahirkan kebangkitan kembali budaya manusia. Di atmosfer itulah perpustakaan besar dan museum melihat cahaya di Alexandria.
      Pendirian perpustakaan dan Museum tidak diragukan lagi terkait dengan nama Demetrius dari Phaleron, seorang anggota sekolah Peripatetic dan seorang mantan politikus Athena. Setelah kejatuhannya dari kekuasaan di Athena, Demetrius mencari perlindungan di istana Raja Ptolemy I Soter (sekitar 297 bce) dan menjadi penasihat raja. Ptolemy segera mengambil keuntungan dari pengetahuan Demetrius yang luas serta serba bisa dan, sekitar 295 bce, menugaskannya untuk mendirikan perpustakaan dan Museum.
     "Surat Aristoteles" pada abad ke-2 menunjukkan bahwa institusi tersebut dipahami sebagai perpustakaan universal:
     Demetrius ... memiliki anggaran yang besar untuk mengumpulkan, jika mungkin, semua buku di dunia; ... sesuai kemampuannya, dia melakukan tujuan raja. (Surat 9-10.) 
Demetrius ... memiliki anggaran yang besar untuk mengumpulkan, jika mungkin, semua buku di dunia; ... sesuai kemampuannya, dia melakukan tujuan raja. (Surat 9-10.)
     Klaim yang sama diulangi lebih dari sekali: Irenaeus berbicara tentang keinginan Ptolemy untuk melengkapi "perpustakaannya dengan tulisan semua orang sejauh mereka patut mendapat perhatian serius." Tidak diragukan lagi, jumlah materi terbesar ditulis dalam bahasa Yunani. Sebenarnya, dilihat dari karya ilmiah yang dihasilkan di Alexandria, nampaknya seluruh korpus literatur Yunani dikumpulkan di perpustakaan. 
     Salah satu akuisisi utama perpustakaan adalah "buku-buku Aristoteles," yang menyangkut dua akun yang saling bertentangan. Menurut Athenaeus, Philadelphus membeli koleksi itu dengan sejumlah besar uang, sementara Strabo melaporkan bahwa buku-buku Aristoteles diliput berturut-turut melalui tangan yang berbeda, sampai mereka kemudian disita pada tahun 86 M di Sulla, yang membawa mereka ke Roma. Kedua akun tersebut mungkin menangani dua hal yang berbeda. Athenaeus mungkin mengacu pada kumpulan buku yang telah dikumpulkan Aristoteles di sekolahnya di Athena, yang bisa dibeli Philadelphus saat mantan tutornya, Straton, adalah kepala Lyceum. Akun Strabo mungkin berhubungan dengan tulisan-tulisan pribadi yang Aristoteles telah mewariskan kepada penerusnya sebagai kepala Lyceum, sampai mereka disita oleh Sulla. Untuk mendukung pemahaman yang terakhir adalah pernyataan Plutarch bahwa "Orang-orang Peripatetik tidak lagi memiliki teks asli Aristoteles dan Theophrastus, karena mereka telah jatuh ke tangan yang diam."

Perburuan Buku
     Kisah-kisah menakjubkan beredar tentang panjangnya perjalanan para Ptolemies yang rajin dalam pencarian buku-buku mereka. Salah satu metode yang mereka gunakan adalah mencari setiap kapal yang berlayar menuju pelabuhan Alexandria. Jika sebuah buku ditemukan, dibawa ke perpustakaan untuk selanjutnya diambil keputusan apakah akan mengembalikannya atau menyita dan menggantinya dengan salinan yang dibuat di tempat (dengan kompensasi yang memadai kepada pemiliknya). Buku yang diperoleh dengan cara itu ditetapkan "dari kapal."
     Cerita lain (dilaporkan oleh Galen dalam tulisan-tulisan tentang Hippocrates) mengungkapkan bagaimana Ptolemy III berhasil mendapatkan teks asli dari penyair dramatis hebat Aeschylus, Sophocles, dan Euripides. Teks-teks berharga dijaga di arsip negara bagian Athena dan tidak diizinkan untuk dipinjamkan. Namun, raja membujuk gubernur Athena untuk mengizinkannya meminjamnya agar bisa disalin. Jumlah besar dari 15 talenta perak disimpan di Athena sebagai janji untuk restitusi aman mereka. Raja kemudian menyimpan dokumen aslinya dan mengirim salinannya kembali, dengan rela mengorbankan janji tersebut.
     Metode pengumpulan yang tidak biasa itu ditambah dengan pembelian buku dari berbagai tempat, terutama dari Athena dan Rhodes, yang merupakan pasar buku terbesar saat ini. Kadang-kadang, kolektor perpustakaan membeli versi yang berbeda dari karya yang sama - misalnya, dalam teks Homer yang datang "dari Chios," "dari Sinope," dan "dari Massilia." 
     Bahasa selain bahasa Yunani, bahasa Mesir memiliki bagian terbesar. Ptolemy I dikatakan telah mendorong imam Mesir untuk mengumpulkan catatan tentang tradisi dan warisan masa lalu mereka dan membuatnya tersedia untuk digunakan oleh ilmuwan Yunani dan orang-orang dari surat-surat yang dia undang untuk tinggal di Mesir. Contoh yang paling terkenal dari masing-masing kelompok adalah pastor Mesir Manetho, yang memiliki kemampuan bahasa Yunani yang baik, dan penulis Yunani Hecataeus dari Abdera. 

Bahasa Lainnya
     Di samping sebagian besar literatur Yunani dan korpus penuh catatan Mesir, ada bukti bahwa perpustakaan tersebut menggabungkan karya tulis negara lain. Pada awal abad ke-3 SM, seorang imam Kasdim bernama Berosus menulis (dalam bahasa Yunani) sebuah riwayat Babilonia. Bukunya dengan cepat dikenal di Mesir dan mungkin digunakan oleh Manetho. Menurut Pliny the Elder, Hermippus di Alexandria menulis sebuah buku tebal tentang Zoroastrianisme. Tulisan-tulisan Buddhis juga akan tersedia, sebagai konsekuensi pertukaran kedutaan besar antara Ashoka dan Philadelphus. Terjemahan Pentateukh dari bahasa Ibrani ke bahasa Yunani adalah kebutuhan praktis bagi komunitas besar Yahudi di Alexandria, yang telah disalahgunakan pada akhir abad ke-3 SM. Terjemahan Septuaginta dieksekusi sedikit demi sedikit selama abad ke-3 dan ke-2, yang memungkinkan di Alexandria karena banyaknya materi penelitian yang tersedia di perpustakaan. Septuaginta telah bertahan sebagai karya paling berharga dalam sejarah penerjemahan dan terus menjadi sangat diperlukan untuk semua studi Alkitab.

Pertumbuhan Perpustakaan
     Asosiasi perpustakaan dengan Museum, yang para ilmuwannya meminta sumber daya yang andal, membantu perpustakaan berkembang menjadi pusat penelitian yang tepat. Lokasinya yang dekat dengan pelabuhan dan di dalam pekarangan istana-istana menempatkannya di bawah pengawasan langsung para raja. Keadaan itu membantu pesatnya perkembangan koleksi perpustakaan. Dalam setengah abad yayasannya sekitar tahun 295 bce, koleksi Perpustakaan Kerajaan telah melampaui ruang yang dialokasikan untuk menampung buku-buku yang terakumulasi. Perlu mendirikan sebuah cabang yang bisa menampung volume lebih. Untuk itu, Ptolemy III (246-221 bce) memasukkan perpustakaan cabang ke dalam Serapeum yang baru dibangun, yang terletak agak jauh dari kawasan kerajaan di distrik Mesir di selatan kota.
     Perkiraan jumlah buku di perpustakaan berbeda-beda. Tokoh paling awal yang masih hidup, dari abad ke-3, dilaporkan "lebih dari 200.000 buku," sedangkan teks Abad Pertengahan John Tzetzes menyebutkan "42.000 buku di luar perpustakaan; Di dalam (Royal) Library 400.000 buku-buku campuran, ditambah 90.000 buku yang tidak tercampur. "Perkiraan yang masih lebih tinggi dari 700.000 dilaporkan antara abad ke-2 dan ke-4.

Pendaftaran dan Klasifikasi Buku
     Galen menyimpan informasi yang tercatat untuk setiap buku; Ini termasuk judul, penulis, dan editor karya serta tempat asalnya, panjang (dalam garis), dan apakah manuskripnya dicampur (mengandung lebih dari satu karya) atau tidak tercampur (teks tunggal). Perlu dicatat bahwa gaji seorang juru tulis dinilai sesuai dengan kualitas penulisan dan jumlah baris. Dalam upaya untuk membakukan biaya dan upah di seluruh kekaisaran, Diocletian memberi peringkat gaji juru tulis sebagai berikut:
Kepada juru tulis untuk penulisan terbaik 100 baris, 25 denarii; Untuk penulisan kualitas kedua 100 baris, 20 denarii; Notaris untuk menulis petisi atau dokumen hukum 100 baris, 10 denarii. 
    Selanjutnya, sebuah survei bibliografi tentang isi perpustakaan "di setiap bidang pembelajaran," sebuah usaha yang luar biasa, dipercayakan kepada penyair dan ilmuwan Yunani Callimachus, yang terkenal dengan pengetahuan ensiklopedinya. Hasilnya adalah Pinakes ("Tabel"), yang hanya bertahan dalam beberapa fragmen. Mereka tetap membuktikan pembagian berikut: retorika, hukum, epik, tragedi, komedi, puisi lirik, sejarah, kedokteran, matematika, sains alam, dan lain-lain. Karya Callimachus langsung menjadi model untuk karya masa depan yang serupa. Pengaruhnya dapat ditelusuri sampai Abad Pertengahan, ke mitra bahasa Arabnya yang paling awal pada abad ke-10, yang menjual buku Al-fahir Ibn al-Nadīm ("Indeks"), yang bertahan secara utuh.
     Hal ini terutama karena Perpustakaan Alexandria bahwa para ilmuwan Museum mampu mempertahankan beasiswa di tingkat tertinggi di hampir semua area pembelajaran. Sebagai penghargaan atas prestasi mereka, Vitruvius, di abad ke-1, mengungkapkan rasa syukur yang dirasakan oleh generasi berikutnya atas karya "pendahulu" dalam melestarikan
Kenangan akan umat manusia .... Oleh karena itu, kita harus benar-benar mengucapkan terima kasih yang terbesar, karena mereka tidak membiarkan semua orang dalam keheningan cemburu, namun memberikan catatan dalam penulisan gagasan mereka dalam segala hal. 
Nasib Perpustakaan Alexandria
     Nasib dari kekayaan buku itu tetap provokatif dan kontroversial. Selama berabad-abad, pokok pembicaraan utama adalah apakah perpustakaan (atau perpustakaan - seperti dua situs yang ada) bertahan sampai penaklukan Arab di Alexandria pada abad ke-7. Namun, pada abad ke-21, topik ini telah mendingin, dan ada kesepakatan yang berkembang serius di kalangan ilmuwan bahwa kedua perpustakaan tersebut telah mengalami bencana jauh sebelum penaklukan Arab. Para ilmuwan lebih lanjut percaya bahwa ada cukup bukti untuk menunjukkan bahwa penghancuran kedua perpustakaan terjadi pada waktu yang berbeda.
     Perpustakaan Royal adalah korban perang yang tidak menguntungkan. Pada 48 bce Julius Caesar terlibat dalam perang saudara di Mesir antara Cleopatra dan saudaranya Ptolemy XIII. Caesar berpihak pada Cleopatra dan segera dikepung oleh pasukan Ptolemeus melalui darat dan laut di pelabuhan besar. Dia menyadari bahwa satu-satunya kesempatannya terletak pada membakar armada musuh, dan dengan tindakan drastis itulah dia berhasil meraih keunggulan. Namun dia sangat diam mengenai tingkat kerusakan yang diakibatkan oleh api di kota itu sendiri. Penulis selanjutnya, bagaimanapun, memberikan rincian tentang penghancuran berikutnya. Paling eksplisit adalah Plutarch, yang, setelah kunjungan pribadi ke Alexandria, menjelaskan bahwa “Caesar terpaksa mengusir bahaya dengan menggunakan api, yang menyebar dari dermaga dan menghancurkan Perpustakaan Besar.” Indikatif yang sama adalah pernyataan oleh Strabo yang selama tinggal di kota (sekitar 25-20 bce), secara tidak langsung mengungkapkan penyesalannya atas hilangnya perpustakaan besar yang pernah memasok Eratosthenes dan Hipparchus dengan laporan asli penemuan sebelumnya, sumber yang tidak lagi ada baginya untuk berkonsultasi.
     Perpustakaan lainnya, yang dilindungi oleh Serapeum, bertahan sampai abad ke-4 selama paganisme bertahan. Tapi ketika agama Kristen menjadi satu-satunya agama yang diakui di seluruh kekaisaran, Kaisar Theodosius I dalam semangatnya untuk menghapus semua sisa-sisa paganisme mengeluarkan sebuah dekrit di 391 yang menyetujui pembongkaran kuil di Alexandria. Diberdayakan oleh keputusan kekaisaran, Theophilus, uskup Aleksandria, memimpin sebuah serangan terhadap Serapeum, dan dia sendiri memberikan pukulan pertama pada patung kultus Serapis. Para pengikut yang hiruk pikuknya mengamuk di kuil, menghancurkan dan merampok. Ketika kehancuran selesai, Theophilus memerintahkan sebuah gereja untuk dibangun di lokasi tersebut.
     Beberapa kesaksian yang ditulis oleh saksi mata kontemporer atau mendekati kontemporer menunjukkan fakta bahwa kehancurannya sangat luas. Satu Theodoret mengklaim bahwa "kuil itu hancur ke fondasinya." Saksi lain, Eunapius, menyebutkan dalam Vita Aedesii bahwa Theophilus dan para pengikutnya
Membawa kerusakan pada kuil dan membuat perang pada isinya ... hanya fondasi yang tidak dapat mereka ambil karena besarnya blok batu yang tidak dapat mereka hapus, tapi mereka merusak dan menghancurkan hampir segalanya. 
     Saksi kontemporer ketiga adalah Aphthonius, yang tampaknya pernah mengunjungi Serapeum sebelum tahun 391 dan menulis deskripsi tentangnya beberapa saat setelah kehancuran dengan judul "Deskripsi Acropolis of Alexandria." Satu pernyataan berbunyi sebagai berikut:
Di sisi dalam barisan tiang itu dibangun kamar, beberapa di antaranya berfungsi sebagai toko buku dan terbuka bagi mereka yang mengabdikan hidupnya untuk belajar. Ruang-ruang penelitian inilah yang mengagungkan kota ini untuk menjadi yang pertama dalam filsafat. Beberapa ruangan lainnya didirikan untuk penyembahan dewa-dewa tua.
     Tidak ada keraguan bahwa Aphthonius menggambarkan kondisi saat mereka ada sebelum penghancuran, karena tidak terpikirkan untuk berbicara tentang menyembah Tuhan lama setelah 391 ketika sebuah gereja didirikan di lokasi tersebut.
     Jelas dari bukti di atas bahwa serangan terhadap Serapeum pada 391 mengakhiri kuil dan perpustakaan cabang yang bertempat di dalamnya. Ketegangan di kota berlanjut selama dua dekade pertama abad ke-5 dan kemudian mendingin. Alexandria melanjutkan kehidupan normalnya di bawah kondisi baru. Dengan kekristenan yang berlaku, sekolah catechetical saja yang mendominasi pemandangan intelektual, dan tidak ada lagi yang terdengar tentang Museum dan pustakanya.
     Pada tahun 642 jenderal Arab'Amr ibn al-'Āṣ menaklukkan Mesir dan menduduki Alexandria. Peristiwa penaklukan Arab awal dicatat oleh sejarawan dari beberapa sisi, termasuk orang Arab, Koptik, dan Bizantium. Selama lebih dari lima abad setelah penaklukan, tidak ada penyebutan dan tidak ada satu pun referensi mengenai kecelakaan yang berhubungan dengan perpustakaan Aleksandria di bawah orang Arab. Tiba-tiba, di awal abad ke-13 muncul sebuah akun yang dilaporkan oleh Ibn al-Qifṭī dan penulis Arab lainnya yang menggambarkan bagaimana'Amr telah membakar buku-buku Perpustakaan Alexandria kuno. Ceritanya memiliki cita rasa fiktif dan berulang kali dikritik, terutama oleh sejarawan Inggris abad ke-18 Edward Gibbon, dan sejak itu terbukti merupakan rekayasa abad ke-12.
     Dua pertanyaan muncul dari situasi itu: Apa yang terjadi pada abad ke-12 yang tiba-tiba membangkitkan minat pada nasib Perpustakaan Alexandria dan selanjutnya menyebabkan sebuah tuduhan bahwa 'Amr adalah pelakunya? Mengapa, setelah keheningan total lebih dari delapan abad setelah penghancuran Serapeum, mungkinkah Ibn al-Qifṭī sangat ingin mencatat cerita semacam itu secara penuh?
     Abad ke-11 dan ke-12 sangat menentukan dalam sejarah Perang Salib dan masa krusial dalam sejarah dunia. Selama berabad-abad itu dua perkembangan - tidak saling terkait secara mencolok - terjadi di Eropa dan dunia Arab. Yang pertama adalah militer, dan diputuskan untuk mendukung orang-orang Arab di medan perang di Palestina. Yang kedua adalah budaya dan konsekuensi yang jauh lebih luas, dan diputuskan untuk mendukung Barat. Di Byzantium dan Eropa ada kebangkitan kembali pembelajaran klasik yang luar biasa, terutama filsafat Yunani. Pada pertengahan abad ke-11 sebuah universitas didirikan di Konstantinopel dengan fakultas hukum, filsafat, dan filologi. Di Eropa barat, pergerakan Scholastic yang berkembang menyebabkan berkembangnya universitas di Perancis, Italia, Inggris, dan Jerman, termasuk di Chartres, Paris, Bologna, dan Oxford.
     Desentralisasi bertahap belajar secara bergiliran digambarkan secara grafis dalam transformasi buku ini pada abad ke-12. Sebelumnya, produksi buku sebagian besar terbatas pada vihara-vihara. Buku monastik awal Abad Pertengahan itu mewah, terbuat dari perkamen halus dan daun emas, dan berisi naskah yang sangat teliti dan iluminasi artistik. Karya-karya indah semacam itu jelas sangat mahal dan langka bagi ribuan master dan siswa yang memadati tempat belajar abad ke-12. Untuk memenuhi kebutuhan mereka, penerbit (stationarii) mulai memproduksi buku secara massal, dengan menggunakan sejumlah penyalin yang bekerja dengan kecepatan tinggi. Selain itu, persediaan buku yang baru untuk publikasi selalu dicari di mana-mana. Pada saat itu diketahui bahwa kota-kota besar di dunia Muslim, dengan perpustakaan terkenal mereka, merupakan tempat penyimpanan banyak buku, terutama buku-buku kuno orang-orang Yunani. Terjemahan dari bahasa Arab ke bahasa Latin menjadi ciri penting dari kebangkitan pembelajaran, dan banyak karya klasik Yunani diperkenalkan ke Eropa di tangan kedua melalui terjemahan bahasa Arab.
     Sebaliknya, nasib buku dan perpustakaan di Timur Muslim jelas berbeda. Kejadian-kejadian tertentu yang bertepatan dengan Perang Salib pada abad ke-11 dan 12 mengakibatkan penghancuran perpustakaan. Peristiwa paling terkenal yang dilaporkan merugikan perpustakaan umum adalah selama kelaparan besar yang terjadi di Mesir sekitar tahun 1070 (sekitar ah 460) ketika Khalifah Khalifah al-Mustanṣir terpaksa menawarkan untuk menjual ribuan buku perpustakaan Fateimiyah yang agung di Kairo Untuk membayar uang itu karena tentara Turki-nya. Pada satu kesempatan dia menjual "18.000 buku tentang ilmu pengetahuan kuno." Di tempat lain, dalam satu hari, dia membawa perpustakaan berisi 25 unta-banyak buku untuk melunasi hutang kepada dua menterinya. Bagian dari salah satu menteri, Ābu al-Faraj, diperkirakan berjumlah 5.000 dinar, meski nilainya sangat berharga 100.000 dinar. Di antara harta tersebut adalah permadani sutra tenunan dengan gambar peta dunia yang menunjukkan daerah bumi dengan kota, gunung, laut, sungai, dan kastil dengan berbagai ukuran. Itu disorot oleh gambar Mekkah dan Madinah. Di pojok bawah tertulis "Dibuat berdasarkan perintah Khalifah al-Mu'izz di ah 353 (959 ce) dengan harga 1022 dinar." Dengan begitu, sejumlah besar buku berharga tak ternilai tersebar di seluruh wilayah ini.
     Kejadian lain yang berkaitan dengan perang yang tragis terjadi selama penangkapan Tripoli (sekarang di Lebanon) oleh Tentara Salib pada tahun 1102. Setelah mengepung enam tahun, kota tersebut menawarkan untuk menyerah pada kondisi bahwa kehidupan dan properti dijaga, yang dijanjikan oleh Tentara Salib. Tapi setelah menyerah kepada Tentara Salib, dalam ucapan Ibn al-Athīr, menjarah kota dan menangkap uang, harta dari orang-orangnya, dan buku-buku dari sekolahnya yang tidak terhitung jumlahnya.
     Selama masa-masa sulit itu terjadi insiden agresi bahkan di tingkat pribadi terhadap koleksi buku pribadi. Kasus yang menjadi perhatian Usamah ibn Munqidh, seorang jenderal dan penyair Muslim terkemuka. Dia telah memperoleh dari raja Yerusalem sebuah tindakan yang aman agar keluarganya dapat berlayar dari Mesir ke Syria. Di lepas pantai Acre (sekarang'Akko, Israel), tentara Tentara Salib raja menghentikan kapal dan menyita seluruh kekayaannya, termasuk perpustakaan pribadinya. Dengan singkatnya bergerak, Usamah melaporkan keseluruhan kejadian dalam otobiografinya. Dia sangat tertekan karena kehilangan uangnya karena kehilangan perpustakaannya yang terdiri dari 4.000 buku megah, yang "meninggalkan luka di hati saya yang tidak dapat disembuhkan selama saya tinggal."
     Insiden tersebut menimbulkan perasaan kemarahan publik dan sering mengakibatkan tuduhan dan penghindaran. Dalam keadaan seperti itu, pembuatan sebuah cerita yang menyalahkan orang-orang Arab karena penghancuran perpustakaan paling terkenal di dunia kuno di Alexandria akan menjadi bahan yang cocok untuk pertempuran kata-kata yang menandai masa Perang Salib.
     Mengenai pertanyaan kedua, mengapa Ibn al-Qifi sangat menyukai laporan tentang sebuah cerita yang tidak berdasar dengan rincian lengkap, motivasinya mungkin ada kaitannya dengan hubungan dekat keluarganya dengan Saladin dan keluarganya. Ayah Ibn al-Qif father telah melayani Saladin sebagai hakim di Yerusalem, dan Ibn al-Qifṭī sendiri adalah seorang hakim di Aleppo pada 1214. Dengan kata lain, mereka masuk ke rezim Saladin Sunni yang baru yang telah menggulingkan peraturan Shī'ite lama tentang Fāṭimids. Setelah mendirikan pemerintahannya di Mesir, Saladin mendapati dirinya sangat membutuhkan uang untuk melakukan kampanye melawan Tentara Salib dan untuk melunasi mereka yang telah bekerja sama dengannya dan melayani dia. Karena itu ia menyumbang dan juga menawarkan banyak harta karun yang telah disitanya. Pada dua kesempatan dilaporkan bahwa di antara harta tersebut ada perpustakaan umum yang hebat.
     Insiden pertama dilaporkan oleh dua pejabat terkemuka, al-Maqrīzī dan Abū Shāmah. Menurut al-Maqrīzī, setelah Saladin menguasai Mesir (1171 m, atau ah 567), dia mengumumkan pembagian dan penjualan melalui lelang perpustakaan Fāṭimid yang terkenal: "juru lelang, Ibn Sura, mengambil alih penjualan yang berlangsung Beberapa tahun. "Dengan duka yang jelas, al-Maqrīzī mengutip lebih lanjut dari Ibn Abī Ṭayy bahwa setelah penangkapan istana oleh Saladin, dari banyak harta karunnya, dia menjual perpustakaan yang merupakan salah satu keajaiban dunia, dan konon katanya Bahwa di seluruh dunia Muslim tidak ada perpustakaan yang setara dengan istana Fateimid. Kejadian itu selanjutnya diperkuat oleh rincian yang dilaporkan oleh Abū Shāmah, yang mengutip al-'Imād, salah satu asisten Saladin, yang menyebutkan bahwa perpustakaan pada saat itu berisi "120.000 jilid kulit dari buku-buku kuno yang abadi ... dari jumlah ini, delapan unta - muatan dikirim ke Syria. "Jadi, Saladin melubangi sisa perpustakaan yang dulu pernah ada, menurut Abū Shāmah, sebanyak dua juta jilid sebelum Fāṭimids sendiri mulai menjualnya.
     Abū Shāmah melaporkan insiden kedua, dalam catatannya tentang nasib perpustakaan lain, lebih dari satu juta buku, di kota Syria Amida (sekarang Diyarbakır) di atas Sungai Tigris, yang Saladin pada 1183 mz (ah 579) Disumbangkan, untuk layanan yang diberikan, kepada pendukung utamanya. Abū Shāmah melaporkan bahwa Al-Qāḍī al-Fāḍil memilih 70 muatan unta darinya dan bahwa Kara Arsalan menghabiskan tujuh tahun dalam "menjual harta karun Amida."
     Dua hal penting muncul dari akun di atas. Pertama, ada peningkatan permintaan buku oleh Barat pada masa Perang Salib, terutama di abad ke-12, ketika Eropa mengalami kebangkitan pembelajaran yang kadang-kadang disebut proto-Renaissance. Dua insiden perpustakaan umum Tripoli dan yang pribadi Usamah ibn Munqidh menunjukkan bahwa perolehan buku adalah salah satu tujuan Tentara Salib. Kemungkinan besar sebagian besar buku yang ditawarkan untuk dijual menemukan jalan mereka di luar dunia Muslim. Pernyataan berulang, yang berasal dari sumber yang hampir kontemporer, menyatakan bahwa buku-buku yang pertama kali dijual oleh al-Mustanṣir "diambil oleh kapal-kapal di Sungai Nil ke Alexandria atau ke Afrika Utara" atau "dibawa ke seluruh dunia." Agar lebih spesifik, Buku-buku yang dijual oleh Saladin di Kairo, atau setidaknya sebagian dari mereka, "dibawa ke Syria." Mengenai kitab Amida, "bumi dipenuhi dengan harta karunnya."
     Kesedihan yang berlaku juga muncul dari kisah-kisah tersebut, yang merupakan indikasi dari perasaan kebencian dan ketidakpuasan yang meluas karena hilangnya warisan pembelajaran yang tak ternilai harganya. Saladin sesuai dengan kritik tajam, terutama oleh orang-orang yang selamat dari rezim lama yang dia takuti dan berusaha untuk menekannya. Oleh karena itu, penting bahwa penganut tatanan baru harus naik ke kesempatan tersebut dan berusaha untuk membenarkan tindakan penguasa baru tersebut. Ada sedikit keraguan bahwa hal itu sebagai tanggapan atas urgensi keadaan mendesak yang Ibn al-Qifṭī termasuk dalam Sejarah Orang Bijaknya kisah fantastis'Amr ibn al-'Āṣ yang memesan buku-buku Perpustakaan Alexandria kuno untuk digunakan sebagai Bahan bakar untuk memanaskan pemandian kota. Mengingat analisis di atas, kebanyakan ilmuwan kontemporer sepakat bahwa Perpustakaan kuno Alexandria telah berhenti jauh sebelum penaklukan Arab di Mesir, dan, dalam kata-kata sejarawan Amerika-Amerika Bernard Lewis, "Sudah pasti saatnya Khalifah 'Umar dan'Amr ibn al-Āṣ akhirnya dibebaskan dari tuduhan ini. "

Ditulis Oleh Mostafa El-Abbadi
Sumber Artikel Asli : https://www.britannica.com/topic/Library-of-Alexandria 
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Sejarah Panjang Perpustakaan Kuno Alexandria, Mesir"

Terima kasih sudah membaca blog Saya, silahkan tinggalkan komentar

 
Back To Top