Minggu, 05 Juli 2020

Digitalisasi Dan Pelestarian Digital Di Perpustakaan

Apa itu digitalisasi?

Witten dan David (2003) mendefinisikan digitalisasi sebagai proses mengambil bahan-bahan perpustakaan tradisional, yang dalam bentuk buku dan kertas dan mengubahnya menjadi bentuk elektronik, di mana mereka dapat disimpan dan dimanipulasi oleh komputer. Ini pada dasarnya melibatkan mengubah data analog menjadi bentuk digital, sehingga lebih mudah untuk diakses dan juga memiliki kehidupan studi yang panjang. Proses ini bukan aktivitas terpisah untuk dilihat secara terpisah, tetapi merupakan bagian aktif dari fungsi perpustakaan. 

Karena tujuan utama perpustakaan adalah untuk memperoleh dan melestarikan bahan pustaka, bagi mereka yang mencari informasi, manfaat memiliki bahan pustaka ini dalam bentuk digital cukup jelas. Sebagian besar informasi tersebut dari berbagai sumber dapat disimpan dalam bentuk digital menggunakan teknologi dan dapat disimpan untuk jangka waktu yang lama dalam kondisi yang lebih baik, sementara pada saat yang sama dapat dengan mudah dipelajari oleh lebih banyak sarjana, di masa sekarang.

Perhatian utama dari perpustakaan saat ini adalah dalam pelestarian karya sastra yang berharga, yang telah memburuk dan mengkhawatirkan, dan proses pelestariannya merupakan proses yang mahal dan memakan waktu. Sementara untuk mendapatkan semua karya ini, dari berbagai perpustakaan, ke dalam bentuk digital, perpustakaan harus menghemat waktu dan upaya untuk konservasi karya-karya ini; melestarikannya lebih efektif, sambil memastikan bahwa semua bahan pustaka ini masih tersedia kapan saja untuk penelitian.

Akhirnya, dapat dinyatakan bahwa digitalisasi merupakan proses utama konversi catatan tertulis atau cetak menjadi bentuk elektronik. Digitalisasi juga bisa dalam citra audio yang merupakan kombinasi dari bentuk yang disebutkan di atas. Output elektronik yang dibuat kemudian dapat ditempatkan pada sistem penyedia informasi modern seperti internet atau intranet. Output elektronik ini juga dapat dalam Format Dokumen Portabel (PDF) pada Format File Gambar Tagged (TIFF).

Digitalisasi dan Pelestarian Digital
Image by Wiiliam Iven from Pixabay


Pelestarian Digital

Dengan perkembangan yang pesat dalam dunia teknologi informasi dan sistem komunikasi, organisasi dan manajemen informasi semacam itu juga telah mengalami transformasi besar (Mazumdar, 2009)

Ini memiliki efek mendalam pada perpustakaan dan pusat informasi, terutama di bidang pelestarian, menggunakan metode digital pada dokumen non-digital. Konservasi sumber daya digital untuk melestarikan warisan kita dapat terjadi dalam berbagai bentuk, baik itu dalam gambar digital, jurnal elektronik, catatan basis data, situs web, materi audio-visual, atau program interaktif.

Pelestarian dapat didefinisikan sebagai serangkaian kegiatan untuk memastikan pemeliharaan dokumen dalam waktu yang lama, dan juga membuat aksesibilitas yang siap menggunakan keunggulan teknologi terbaru.

Baca juga:

Encyclopedia of Information Technology (Amjad, 2005) mendefinisikan istilah pelestarian digital sebagai “Proses pemeliharaan, dalam kondisi yang sesuai untuk digunakan, bahan yang diproduksi dalam format digital. Masalah pelestarian fisik diperparah oleh usangnya peralatan komputer, perangkat lunak, dan media penyimpanan. Ini juga mengacu pada praktik materi digitalisasi, yang awalnya diproduksi dalam format non-digital (cetak, film, dll.), Untuk mencegah kerugian permanen akibat memburuknya media fisik. ”

Oleh karena itu pelestarian digital memiliki dua dimensi, pertama untuk melestarikan bahan pustaka yang sudah dalam bentuk digital dan kedua untuk mendigitalkan dan melestarikan bahan pustaka yang cenderung rusak oleh waktu. Setelah ini dilakukan, maka aksesibilitas pada skala global dari bahan pustaka apa pun dapat dicapai. Untuk pelestarian seperti itu, mengikuti dua proses,

a. Untuk membuat file gambar dari bahan pustaka.

b. Untuk memindai dan menggunakan prosesnya untuk menghindari kesalahan file teks.

Setelah selesai file-file ini dapat disimpan di perangkat sekunder dan ditempatkan di area penyimpanan yang sesuai.

Disqus Comments